Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kian Terlihat Adanya Upaya Presiden Jokowi Mengistimewakan Ahok



Jakarta-Visi Muslim- Presiden Joko Widodo dianggap terlalu memaksakan kehendak lantaran mencalonkan mantan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok sebagai Kepala Otoritas Ibu Kota Negara (IKN) baru.

Bahkan, dicalonkannya Ahok pada posisi strategis tersebut dinilai semakin menunjukkan adanya upaya mengistimewakan Ahok oleh Presiden Jokowi.

"Ada semacam memaksa kehendak presiden menempatkan BTP, terlihat benar ada upaya mengistimewakan BTP, sehingga ia ditempatkan pada posisi strategis dan vital," ucap Pengamat politik dari Indonesia Political Opinion (IPO), Dedi Kurnia Syah kepada Kantor Berita Politik RMOL, Senin (9/3).

Seharusnya kata Dedi, Presiden Jokowi memilih tokoh yang memiliki kapasitas tanpa adanya kontroversi di tengah-tengah masyarakat seperti sosok Ahok.

"Ini bisa memicu penolakan, badan otoritas IKN, terlebih ini megaproyek, sebaiknya dipimpin tokoh dengan kapasitas sekaligus tidak kontroversial, agar proses pembangunan tidak alami kendala berupa kegaduhan publik," jelas Dedi. []Rmol

Posting Komentar untuk "Kian Terlihat Adanya Upaya Presiden Jokowi Mengistimewakan Ahok"