Para Raksasa Teknologi Dunia Dipanggil Badan Intelijen AS Jelang Pilpres 2020


VisiMuslim - Perusahaan besar teknologi AS termasuk Facebook, Alphabet’s Google, Microsoft, dan Twitter bertemu dengan agen intelijen AS pada Rabu (04/09/2019) untuk membahas strategi keamanan menjelang pemilihan November 2020.

Tim keamanan perusahaan bertemu dengan perwakilan dari Biro Investigasi Federal (FBI), Kantor Direktur Intelijen Nasional (ODNI), dan Departemen Keamanan Dalam Negeri di kantor pusat Facebook di Menlo Park.

“Tujuannya adalah untuk membangun diskusi sebelumnya dan lebih lanjut memperkuat kolaborasi strategis mengenai keamanan pemilihan negara bagian, federal, dan presiden AS 2020,” kata Nathaniel Gleicher, kepala kebijakan keamanan cybersecurity Facebook dalam sebuah pernyataan.

“Secara khusus, para peserta berbicara tentang bagaimana industri dan pemerintah dapat meningkatkan cara kami berbagi informasi dan mengoordinasikan respons kami untuk mendeteksi dan mencegah ancaman dengan lebih baik.”

Perusahaan media sosial berada di bawah tekanan untuk meningkatkan keamanan setelah badan intelijen AS menengarai adanya operasi siber Rusia yang ditujukan untuk membantu Presiden Donald Trump terpilih pada 2016. Rusia telah berulang kali membantah tuduhan itu.

“Ini adalah upaya bersama dalam menanggapi ancaman bersama, dan kami berkomitmen untuk melakukan bagian kami,” kata juru bicara Twitter kepada Reuters dalam sebuah pernyataan.

Microsoft dan Google juga mengkonfirmasi kehadiran mereka di pertemuan tersebut.

“Di Google, kami telah berinvestasi dalam sistem yang kuat untuk mendeteksi upaya phishing dan peretasan, mengidentifikasi gangguan asing pada platform kami, dan melindungi kampanye dari serangan digital. Tetapi teknologi hanyalah bagian dari solusi, ”kata Richard Salgado, direktur penegakan hukum dan keamanan informasi Google.

“Sangat penting bahwa industri, penegakan hukum, dan lainnya berkolaborasi untuk mencegah segala ancaman terhadap integritas pemilu kami.” [www.visimuslim.org]

Sumber: Al-Arabiya

Belum ada Komentar untuk "Para Raksasa Teknologi Dunia Dipanggil Badan Intelijen AS Jelang Pilpres 2020"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...