Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Prancis Semakin Beringas, Bakal Tutup Enam Masjid dan Sejumlah Asosiasi Islam



Paris, Visi Muslim- Prancis telah mengambil langkah untuk menutup enam masjid dan membubarkan sejumlah asosiasi yang diduga mempromosikan propaganda Islam radikal.

Hal itu disampaikan oleh Menteri Dalam Negeri Prancis, Gerard Darmanin, Selasa, (28/2021).

Sepertiga dari 89 tempat ibadah yang “dicurigai radikal” dan ditandai oleh dinas intelijen telah diperiksa sejak November 2020, katanya kepada surat kabar Le Figaro.

Dari mereka, tindakan untuk menutup enam – di lima departemen berbeda di seluruh Prancis telah diluncurkan, lanjutnya.

Darmanin menekankan bahwa dinas keamanan Prancis telah meningkatkan pengawasan mereka dalam beberapa tahun terakhir sebagai bagian dari perjuangan negara itu melawan "separatisme" Islam.

Pihak berwenang juga berencana membubarkan penerbit Islam Nawa serta Liga Pertahanan Afrika Hitam (LDNA), yang mengorganisir demonstrasi menentang kekerasan polisi pada Juni tahun lalu di luar Kedutaan Besar AS di Paris.

Darmanin menuduh Nawa, yang berbasis di kota Ariege, Prancis selatan telah "menghasut pemusnahan orang-orang Yahudi dan melegitimasi rajam bagi kaum homoseksual".

“Tahun depan, 10 asosiasi lainnya akan menjadi objek prosedur pembubaran, empat di antaranya bulan depan.”

Pekan lalu, Dewan Negara, pengadilan administratif tertinggi Prancis, menyetujui langkah pemerintah untuk membubarkan Collective against Islamophobia in France (CCIF) dan Kota Baraka.

Pemerintah bertindak setelah pembunuhan guru Samuel Paty pada Oktober 2020. [] Khusnul Khatimah/visimuslim/arrahmah




 

Posting Komentar untuk "Prancis Semakin Beringas, Bakal Tutup Enam Masjid dan Sejumlah Asosiasi Islam"