Intelektual Mesir Prediksi Gelombang Kedua Arab Spring


VisiMuslim - Intelektual dan jurnalis Mesir telah memperkirakan pecahnya gelombang kedua “Arab Spring” yang akan menyelamatkan Mesir dan negara-negara krisis Arab dari situasi yang memburuk. Mereka secara khusus memuji gerakan Sudan dan Aljazair dan menekankan melalui situs media sosial bahwa kebijakan penindasan yang telah menyebar di negara-negara yang telah menyaksikan gelombang pertama “Arab Spring” pada akhirnya akan menghasilkan pecahnya revolusi baru. Ini membunyikan lonceng peringatan di negara-negara Arab seperti Mesir, yang hukumnya melarang demonstrasi dan menyangkal adanya krisis mendalam di negara itu.

Profesor Ilmu Politik Dr. Hassan Nafaa mentwit pada Sabtu: “Tampaknya gelombang kedua revolusi Arab Spring telah dimulai tetapi dari Sudan saat ini. Aljazair bersiap untuk bergerak, dan kemungkinan negara-negara Arab lainnya akan mengikutinya. Jelas bahwa orang-orang Arab tidak dan tidak akan menyerah pada tirani dan ketidakadilan sosial. Kami berharap bahwa kekuatan perubahan akan belajar dari pelajaran dari gelombang pertama.”

“Semangat Arab Spring masih menyala, dan akan semakin meluas kali ini,” kata penulis oposisi dan perwakilan Ikhwanul Muslimin di Front Nasional Mesir, Qutb Al-Arabi, dalam sebuah posting di halaman Facebook-nya.

Penyair Abdul Rahman Yusuf juga memprediksi pecahnya gelombang kedua “Arab Spring” dan dinyatakan dalam Tweet yang menyinggung antagonis “Arab Spring”: “Orang-orang Aljazair meningkat. Tidak peduli seberapa banyak Anda mencoba mengintimidasi orang-orang dari “Arab Spring”, bangsa ini akan dibebaskan. Tidak peduli seberapa banyak Anda berpikir kami dikalahkan, kami akan mencapai kemenangan. Tidak peduli seberapa besar Anda, beberapa anak muda dari revolusi, merasa putus asa, akan selalu ada harapan baru.”

Menurut Dr. Mahmoud Refaat, Presiden Institut Eropa untuk Hukum Internasional dan Hubungan Internasional (EIIR) dan mantan koordinator kampanye Letnan Jenderal yang ditahan “Sami Anan sebagai Presiden,” rakyat Sudan telah membuka jalan baru untuk “Arab Spring” yang mungkin sudah dimulai dari sana dengan apa yang terjadi di Aljazair.

Refaat dalam akun Twitternya menyeru mantan Wakil Presiden Mohamed El-Baradei untuk mengambil tindakan dan mengembangkan proyek nasional yang mendesak untuk menyelamatkan Mesir dari tirani dan akibatnya ketidakadilan.

Aktivis Khaled Mansour mengatakan bahwa apa yang terjadi di Aljazair adalah pelajaran bagi semua negara, menjelaskan bahwa dengan dimulainya awal “Arab Spring”, banyak yang mengharapkan kemarahan rakyat Aljazair karena sifat rakyat negara itu. Namun, orang-orang tidak bergerak sedikit pun. Ini secara logis dapat dijelaskan oleh fakta bahwa sejarah Aljazair baru-baru ini dan peristiwa-peristiwa Perang Sipil Aljazair memiliki pengaruh yang signifikan terhadap pengekangan publik dari kemungkinan bentrokan.

Khaled Mansour, dalam sebuah posting di halaman Facebook-nya, mengatakan: “Publik Aljazair tetap tenang dan tenang, dan terus menahan amarahnya sampai Bouteflika baru-baru ini muncul di kursi rodanya seperti kerangka tak bernyawa untuk mengumumkan pencalonannya untuk masa jabatan presiden baru, membuat seluruh rakyat Aljazair terlihat bodoh bagi seluruh dunia, dalam insiden yang belum pernah terjadi sebelumnya. Akibatnya, publik Aljazair telah berkecamuk dan ratusan ribu warga keluar di jalan-jalan dalam suasana marah dan penuh sesak. Saya tidak berpikir bahwa gerakan Aljazair akan mudah, lancar dan tenang karena sifat orang Aljazair, selain tahun-tahun kemarahan yang terkendali.”

Mansour juga menjelaskan bahwa apa yang terjadi di Mesir tidak berbeda dengan Aljazair. Ini karena, di Mesir, ada juga gelombang kemarahan yang terkendali, yang meningkat dan yang tidak ada yang tahu kapan dan bagaimana itu akan diwujudkan ke dalam gerakan rakyat atau mungkin bentuk transformasi lain pada titik didih yang ekstrem.

Jurnalis oposisi Tamer Abu Arab menunjukkan bahwa menggagalkan gelombang pertama “Arab Spring”, demonisasi dan tuduhan makar tidak cukup untuk meyakinkan orang untuk menerima otoritas de facto. Gelombang kedua telah muncul di Sudan dan kemudian Aljazair. Wartawan itu menambahkan bahwa memerintah rakyat di abad ke-21 oleh rezim yang termasuk abad ke-19 adalah upaya putus asa yang semua orang akan tolak bahkan setelah beberapa saat.

Presenter TV Al Jazeera Mesir Mohamed Maher Akl menggambarkan gerakan Sudan dan Aljazair sebagai tamparan di hadapan “poros kejahatan” di dunia Arab.

Akl menambahkan bahwa respons Aljazair dan Sudan datang untuk memberi harapan baru, terutama mengingat keadaan Mesir yang hancur telah menyaksikan seolah-olah respons ini datang untuk meyakinkan orang Mesir dan mengatakan kepada mereka: “Masih ada harapan.”[vm]

Sumber : arrahmah

Belum ada Komentar untuk "Intelektual Mesir Prediksi Gelombang Kedua Arab Spring"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...