100 Pembantu Rumah Tangga Asal Bangladesh Kembali ke Rumah Setelah Penganiayaan Fisik dan Mental di Arab Saudi

Bangladeshi maids leaving their country for Saudi Arabi
VisiMuslim - Setidaknya 100 pekerja wanita Bangladesh yang dieksploitasi atau dilecehkan di Arab Saudi kembali ke negara mereka minggu lalu, menurut sebuah kelompok HAM.

Aktivis hak asasi manusia menyerukan agar wanita Bangladesh berhenti dikirim ke Timur Tengah untuk bekerja sebagai pembantu rumah tangga, lapor Reuters .

Organisasi non-pemerintah Bangladesh, BRAC, mengatakan sejumlah besar perempuan kembali dari Teluk setelah dianiaya, dengan setidaknya 227 kembali bulan lalu - termasuk 100 terbaru - dibandingkan dengan 180 pada Januari 2019.

Jumlah perempuan Bangladesh yang pergi ke Arab Saudi untuk bekerja meningkat dari 20.000 pada 2015 menjadi 83.000 pada 2017, ketika kedua negara menandatangani perjanjian tentang pekerja rumah tangga, menurut data pemerintah.

Namun, kelompok-kelompok hak asasi manusia mengatakan bahwa ada juga semakin banyak laporan tentang pekerja perempuan yang dianiaya dan kembali ke rumah, yang mengarah pada seruan untuk meninjau kembali kebijakan Bangladesh untuk mengirim pembantu rumah tangga ke Teluk.

Kepala program migrasi BRAC, Shariful Hasan, mengatakan para wanita yang kembali minggu ini disiksa secara fisik dan mental.

Hasan mengatakan kepada Reuters: “Mereka tidak menerima upah mereka dengan benar. Mereka juga dipukuli dan disiksa secara fisik.

“Dalam dua tahun terakhir kami menemukan 25 hingga 30 pekerja wanita dari Timur Tengah yang menderita gangguan mental utama. Kami juga menemukan lima hingga enam dari mereka yang sedang hamil. ”

Bangladesh adalah salah satu pengekspor buruh terbesar ke Arab Saudi, dengan setidaknya satu juta orang pergi ke luar negeri untuk bekerja pada tahun 2017, dan uang yang dikirim kembali adalah sumber pendapatan pendapatan asing tertinggi kedua di negara itu setelah manufaktur garmen.

Menurut statistik dari program migrasi BRAC, pada tahun 2018 sekitar 1.300 perempuan kembali dari Arab Saudi, mengatakan bahwa mereka telah dieksploitasi atau disiksa.

Raunaq Jahan, yang adalah pegawai negeri senior di Kementerian Kesejahteraan Warga Asing dan Pekerjaan di Luar Negeri (EWOE), mengatakan pemerintah Bangladesh belum menciptakan sistem yang tepat untuk memantau jumlah pekerja migran yang kembali.

Jahan mengatakan pemerintah sedang dalam proses mewawancarai pekerja perempuan untuk mencoba membangun kesulitan yang mereka alami.

Dia berkata: "Ini akan memakan waktu tetapi kita akan menyelesaikan ini."

Namun, Komisi Hak Asasi Manusia Nasional Bangladesh (NHRC) menuntut agar pemerintah segera mengambil tindakan.

Ketua NHRC Kazi Reazul Hoque mengatakan: “Kisah-kisah penyiksaan yang kami dengar dari para wanita ini tidak manusiawi. Bangladesh harus menghindari pengiriman pembantu rumah tangga dan mencari profesi lain. ” [vm]

Sumber : 5Pillarsuk

Belum ada Komentar untuk "100 Pembantu Rumah Tangga Asal Bangladesh Kembali ke Rumah Setelah Penganiayaan Fisik dan Mental di Arab Saudi"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...