Cina Tangkap 13.000 Muslim di Xinjiang Sejak 2014


VisiMuslim - Pihak berwenang di Cina telah menangkap hampir 13.000 orang di wilayah bergolak di Xinjiang sejak tahun 2014, kata pemerintah Cina.

Pengumuman itu dibuat dalam sebuah makalah kebijakan yang membela langkah-langkah “deradikalisasi” Cina yang kontroversial.

Cina menghadapi kecaman internasional setelah membangun kamp yang diklaim untuk pendidikan dan menahan satu juta Muslim Uighur di dalamnya.

Cina mengklaim perlu tindakan untuk membendung ancaman militansi dan menyebut penjara itu “pusat pelatihan kejuruan”.

Otoritas hukum telah mengadopsi kebijakan yang “menyerang keseimbangan yang tepat antara belas kasih dan keparahan”, kata pemerintah dalam buku putihnya.

Sejak 2014 Cina mengatakan telah menghancurkan 1.588 “geng kekerasan dan teroris”, menangkap 12.995 orang, menyita 2.052 alat peledak, menghukum 30.645 orang karena 4.858 kegiatan keagamaan ilegal, dan menyita 345.229 salinan materi agama ilegal, tambah pernyataan tersebut.

Surat kabar itu mengklaim hanya sebagian kecil orang yang menghadapi hukuman ketat, seperti pemimpin kelompok bersenjata, sementara mereka yang dipengaruhi oleh “pemikiran ekstremis” menerima pendidikan dan pelatihan untuk mengajarkan bahwa mereka salah.

Kelompok pengasingan utama, Kongres Uighur Dunia, dengan cepat mengecam buku putih itu.

“Cina sengaja mendistorsi kebenaran,” kata juru bicara Dilxat Raxit dalam sebuah pernyataan melalui email.

“Kontra-terorisme adalah alasan politis untuk menekan orang-orang Uighur. Tujuan sebenarnya dari apa yang disebut deradikalisasi adalah untuk menghilangkan kepercayaan dan secara menyeluruh melaksanakan Sinifikasi.”

Xinjiang telah lama menjadi bagian yang tak terpisahkan dari wilayah Cina, dan kelompok etnis Uighur berevolusi dari proses migrasi dan integrasi etnis yang panjang, klaim surat kabar itu.

“Mereka bukan keturunan orang Turki,” klaimnya lagi.

Turki adalah satu-satunya negara Islam yang secara teratur menyatakan keprihatinan tentang situasi di Xinjiang karena hubungan budaya yang erat dengan Uighur, yang berbicara bahasa Turki.

Cina mengecam kekhawatiran Turki dan mengatakan tindakannya tidak beralasan serta campur tangan dalam urusan internalnya. [vm]

Sumber : arrahmah

Belum ada Komentar untuk "Cina Tangkap 13.000 Muslim di Xinjiang Sejak 2014"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...