Gambar Satelit Perlihatkan Kehancuran Pemukiman Rohingya, Benarkah Mereka Bisa Kembali Ke Rumah?

Gambar satelit desa Aung Zan. (Foto: ASPI)
VisiMuslim - Desa Aung Zan di Negara Bagian Rakhine utara Myanmar terletak hanya beberapa kilometer dari perbatasan Bangladesh.

Dulunya merupakan rumah bagi komunitas kecil Rohingya, lima puluh bangunannya hampir seluruhnya terbakar selama penumpasan dengan kekerasan yang memaksa lebih dari 745.000 pengungsi ke Bangladesh pada tahun 2017.

Analisis satelit baru yang dirilis pada Rabu (24/7/2019) oleh sebuah organisasi Australia, Pusat Kebijakan Cyber Internasional di Institut Kebijakan Strategis Australia (ASPI), menunjukkan “persiapan minimal” untuk kembalinya para pengungsi Rohingya di tengah terus berlanjutnya penghancuran daerah perumahan dan peningkatan fasilitas militer di Rakhine utara, lansir Al Jazeera (25/7).

Di desa Aung Zan, ASPI mengatakan struktur tempat tinggal terakhir yang tersisa dihancurkan dalam tiga bulan pertama tahun 2019, sementara pos keamanan di sana diperluas dan dibentengi.

Tren ini berlaku untuk 392 pemukiman Rohingya, di mana gambar satelit yang dikumpulkan oleh organisasi tersebut antara Desember 2018 dan Juni 2019 menunjukkan bahwa 40 persen desa yang pada awalnya diidentifikasi oleh UNOSAT telah terbakar, rusak atau hancur selama krisis 2017 telah sepenuhnya dihancurkan, dengan tambahan 58 desa menjadi target pembongkaran baru.

Di tempat mereka, 45 kamp telah diperluas di seluruh negara bagian di mana enam fasilitas militer tampaknya telah dibangun menampilkan kombinasi posisi parit pertahanan, helipad dan pintu masuk yang dijaga ketat.

Elaine Pearson, Direktur Human Rights Watch Australia, mengatakan temuan ASPI sejalan dengan dokumentasi mereka tentang akuisisi aktif pemerintah Myanmar atas tanah yang dihancurkan di Rakhine utara.

“Pengungsi Rohingya di Bangladesh telah menunjukkan kepada kami dokumentasi kepemilikan rumah dan tanah yang mereka tinggali sebelum melarikan diri pada Agustus 2017,” katanya. “Di mana para pengungsi mengatakan rumah mereka dulu berdiri, terlihat konstruksi bangunan pemerintah di atas tanah yang dihancurkan atau dibakar.”

Menurut ASPI, perkembangan yang ditangkap oleh citra satelit meragukan kredibilitas klaim bahwa pengungsi akan diizinkan untuk kembali ke rumah mereka dan meningkatkan kekhawatiran tentang kondisi di mana mereka yang kembali bisa hidup.

“Berlanjutnya penghancuran daerah perumahan di sepanjang 2018 dan 2019 -yang jelas dapat diidentifikasi melalui analisis satelit longitudinal kami- menimbulkan pertanyaan serius tentang kesediaan pemerintah Myanmar untuk memfasilitasi proses repatriasi yang aman dan bermartabat,” kata Nathan Ruser, peneliti ASPI, dalam sebuah pernyataan.

“Kekerasan yang sedang berlangsung, ketidakstabilan, gangguan pada internet dan teknologi komunikasi dan kurangnya informasi tentang situasi keamanan di Rakhine menambah kekhawatiran itu,” studi menemukan.

John Quinley III, Spesialis Hak Asasi Manusia di Fortify Rights mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “yang disebut pusat penerimaan lebih mirip penjara” dan dapat memajukan sistem apartheid di tempat lain di negara bagian.

“Banyak pengungsi Rohingya yang telah kami ajak bicara di Bangladesh mengatakan mereka tidak akan kembali sampai mereka dapat kembali ke kampung halaman,” kata Quinley.

Bagi Rohingya di kamp pengungsi Kutapalong di Bangladesh, analisis satelit yang baru membawa bayangan keraguan pada harapan mereka akan suatu hari kembali ke rumah mereka.

“Mereka menghancurkan rumah kami, tetapi mereka tidak membakarnya,” kata Abdu Ruhim (37), dengan bangga mengangkat foto rumah kayu yang baru saja dipindahkan oleh keluarganya di Buthidaung Township ketika kerusuhan meletus pada 2017, “setidaknya tidak pertama kali.”

“Jika mereka memberi kerabat saya tinggal di kamp-kamp di Sittwe, kewarganegaraan, maka saya akan berpikir untuk kembali,” kata ayah tiga anak ini. “Tapi aku tidak akan membawa anak-anakku kembali untuk tinggal di kamp.” [vm]

Sumber : arrahmah

Belum ada Komentar untuk "Gambar Satelit Perlihatkan Kehancuran Pemukiman Rohingya, Benarkah Mereka Bisa Kembali Ke Rumah? "

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...