Berdosa Tapi Tidak Bertaubat: Bagaimana Pesan Haji Hilang di Arab Saudi


Oleh: Ghada Karmi

Saat minggu haji, ibadah haji tahunan umat Islam ke Mekah, hampir segera berakhir, PBB telah mengumumkan adanya wabah gelombang ketiga kolera yang akan segera terjadi di Yaman. Menurut perkiraan PBB, penyakit ini telah membunuh 2.300 orang dan menginfeksi 1.1 juta orang lainnya, suatu malapetaka medis yang ukuran standar apa pun.

Seseorang tidak dapat membantu bertanya apakah pihak berwenang Saudi, yang saat ini menghitung untung dan rugi dari pemasukan selama seminggu perjalanan orang-orang asing yang beribadah haji, bersusah payah juga berhenti untuk menghitung nasib buruk yang dialami orang lain atas tragedi ini yang sepenuhnya diakibatkan oleh perang tidak adil negara mereka atas Yaman.

Gengsi dan legitimasi

Haji, yang diwajibkan (bagi yang mampu) bagi 1,5 miliar kaum Muslim di dunia dilakukan setidaknya sekali dalam seumur hidup, memberi banyak keuntungan pada pengurusnya. Melalui ibadah ini para penguasa Arab Saudi memperoleh gengsi dan legitimasi di dunia Islam dan juga dari status mereka sebagai penjaga tempat-tempat suci Islam. Selain itu, ibadah haji merupakan sumber pendapatan yang cukup besar bagi Arab Saudi, nomor dua setelah industri minyak.

Tidak ada yang memiliki jumlah pendapatan pasti atas ibadah haji, tetapi perkiraan tahun 2014 menyebutkan pendapatannya sebesar $ 8,5 miliar; yang lain mengutip angka tahunan rata-rata antara antara $ 12 hingga $ 20 miliar, dengan menghitung juga “umrah”, yang dapat dilakukan kapan saja sepanjang tahun.

Meskipun haji melibatkan sejumlah ritual, pada intinya, itu adalah acara spiritual yang mendalam.

Pada tahun 2017 Arab News, mengutip beberapa pakar ekonomi, yang memperkirakan total pendapatan haji bagi Arab Saudi adalah sebesar $ 150 miliar pada tahun 2022. Adanya sejumlah besar peziarah telah memaksa dibangunnya hotel-hotel, pusat-pusat perbelanjaan, jalan-jalan, dan infrastruktur lainnya, yang menciptakan ribuan lapangan kerja.

Mengingat daya tarik ekonomi ini, Arab Saudi tidak mungkin melepaskan kepemilikannya atas kepengurusan haji, meskipun mereka negara itu tidak memiliki hak lebih dibandingkan negara-negara Islam lainnya.

Proposal bahwa kepengurusan haji Arab Saudi harus digantikan oleh badan perwakilan internasional dari negara-negara Islam di bawah naungan Organisasi Kerjasama Islam (OKI) telah diajukan beberapa dekade yang lalu, namun belum pernah ditindaklanjuti.

Apapun masalahnya, Arab Saudi tetap bertanggung jawab atas haji untuk masa yang akan datang, jika tidak ada alasan lain selain kepemilikannya atas tanah tempat berdirinya dua kota suci.

Sebuah Peristiwa Spiritual

Apakah kecelakaan sejarah ini memberikan rasa pengayaan spiritual kepada para penguasa Saudi? Sudahkah mereka memahami pesan haji sebenarnya yang mereka kelola? Meskipun haji melibatkan sejumlah ibadah ritual, pada intinya, itu adalah acara spiritual yang mendalam.

Para jamaah mengatakan mereka menemukan pembaruan diri dan rasa persatuan dan harmoni, di mana setiap Muslim adalah sama dengan yang lain di hadapan Tuhan tanpa perbedaan atas kekayaan atau ras, di mana kemarahan atau perbedaan pendapat tidak boleh terjadi.

Spiritualitas ini menemukan puncaknya dalam ritual hari kedua haji ketika para peziarah melakukan perjalanan ke Gunung Arafat, sebuah bukit yang jaraknya 20km dari Mekah di mana Nabi Muhammad diriwayatkan telah menyampaikan khutbah terakhirnya sesaat sebelum wafatnya. Di sini para jamaah menghabiskan hari itu dalam perenungan dan ibadah yang khusyu, sambil merenungkan dosa-dosa masa lalu mereka, dan bertaubat.

Maka, pada hari kedua haji, para penguasa Arab Saudi sebaiknya juga merenungkan dosa-dosa masa lalu dan masa kini negara mereka. Sebagai penjaga Mekah dan Madinah, raja-raja Saudi telah mengkhianati sejarah dan budaya unik kota-kota suci itu yang dipercayakan kepada mereka.

Arab Saudi telah berdiri lebih dekat lagi dengan Israel, penghasut perang di wilayah itu dan musuh yang nyata dari orang-orang Arab

Dalam ketaatan pada versi Wahhabi Islam mereka yang tanpa kegembiraan, suatu versi yang telah mereka sebarkan yang dikatakan merugikan setiap masyarakat Islam yang telah mereka capai, Saudi telah menghancurkan 90 persen tempat tinggal di Mekah dan Madinah, masjid-masjid, makam-makan, tempat-tempat suci dan rumah-rumah bersejarah.

Semua rumah dan makam keluarga Nabi dan khalifah rasyidin telah hilang; rumah istri pertamanya, Khadijah, sekarang menjadi toilet umum, dan rumah paman Nabi, Hamza, dihancurkan, meskipun sudah berdiri hampir 1.400 tahun. Makam Nabi adalah yang berikutnya dalam daftar penghancuran, tetapi mereka dihentikan setelah adanya protes internasional.

Dosa-Dosa Saudi

Mekah saat ini adalah kota pencakar langit mencolok yang tidak memiliki ruh, suatu pusat perbelanjaan, dengan hotel-hotel mewah, yang dibangun sangat tinggi sehingga mereka mengerdilkan Ka’bah, dan suatu jaringan jalan yang baru. Tidak ada kota yang dilindungi oleh UNESCO, dan berada di bawah kekuasaan keluarga penguasa Saudi.

Jauh dari persatuan dan keharmonisan yang diperintahkan oleh semangat haji, Arab Saudi terlibat sangat jauh dalam perang dan konflik. Sejak tahun 2015, Saudi telah menjadi ujung tombak perang yang menghancurkan Yaman, yang mendatangkan malapetaka pada penduduk sipil sehingga, pada tahun 2017, menyebabkan kematian 50.000 anak-anak menurut UNICEF, dan penghancuran sebagian besar infrastruktur negara itu.

Pelabuhan-pelabuhan Yaman diblokade, yang mengakibatkan kelaparan dan penyakit. Namun, Arab Saudi dan sekutunya melanjutkan perang itu, menjadikan negara yang sudah miskin itu menjadi negara yang semakin melarat, dan tanpa adanya keuntungan yang jelas.

Sementara itu, Saudi tidak perlu memperpanjang konflik yang mematikan di Suriah melalui pendanaan tanpa pandang bulu kepada kelompok-kelompok jihad yang kejam yang hanya bisa mendatangkan malapetaka di antara penduduk Suriah. Pada saat yang sama penduduk Saudin mempertahankan sikap berperang yang sia-sia terhadap Iran yang tidak dapat mengalahkannya tetapi hanya mengacaukan kawasan itu.

Dan mereka telah menempatkan negara tetangga dekat mereka, Qatar, di bawah blokade selama setahun, sehingga merampas persatuan Teluk yang dibutuhkan dalam melawan Iran yang diklaim ditakuti mereka.

Yang paling serius, Arab Saudi telah berdiri lebih dekat lagi dengan Israel, penghasut perang di wilayah itu dan musuh nyata orang-orang Arab. Putra mahkota Saudi, Muhammad bin Salman, yang tampaknya tidak memahami konflik Palestina-Israel, telah bersekutu dengan Jared Kushner dan Jason Greenblatt, Zionis AS yang kejam yang ingin memadamkan selamanya perjuangan rakyat Palestina.

Dengan menarik dukungan terhadap Palestina demi perampas kekuasaan dan penindas mereka bukan hanya suatu tindakan yang bodoh dan tidak adil, tetapi juga resep bagi konflik tanpa akhir dan ketidakstabilan di wilayah Timur Tengah.

Semua itu adalah dosa yang seharusnya direnungkan oleh para penguasa Arab Saudi dan hendaknya mereka bertaubat di Gunung Arafat pada minggu ini.

– Ghada Karmi adalah seorang dokter, akademisi, dan penulis Palestina.[vm]

Sumber: middleeasteye.net

Belum ada Komentar untuk "Berdosa Tapi Tidak Bertaubat: Bagaimana Pesan Haji Hilang di Arab Saudi"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...