Bin Salman: Bantu Kami Kendalikan Timur Tengah untuk Menormalisasi Israel

Bin Salman
VisiMuslim - Putra Mahkota Saudi Mohammad bin Salman telah berjanji untuk mengakui dan menormalkan perdagangan dengan “Israel” jika Amerika Serikat membantunya “mengalahkan Iran dan mengambil kendali atas Timur Tengah.”

Pernyataan-pernyataan ini diungkapkan oleh film dokumenter yang disajikan oleh jaringan PBS dalam program TV Frontline

Martin Smith, presenter film dokumenter, berjudul The Crown Prince, mengatakan bahwa Muhammad bin Salman ingin Trump memastikan “bantuan Amerika Serikat dalam mengalahkan Iran sambil mendukung ambisi sang pangeran untuk menjadi pemain kunci di Timur Tengah.”

Sebagai imbalannya, Bin Salman berjanji untuk membantu Trump dan menantunya, Jared Kushner, menyelesaikan konflik Palestina-“Israel”, dalam kata-kata Smith, yang merupakan inti dari apa yang kemudian membentuk rencana AS untuk menyelesaikan masalah Palestina, yang dikenal sebagai “Kesepakatan Abad Ini.”

Film dokumenter ini menampilkan analis militer Washington Post, David Ignatius mengutip Putra Mahkota Saudi, yang menyatakan: “Saya melihat Timur Tengah di mana ‘Israel’ menjadi bagian dari … Saya siap untuk mengenali dan memiliki hubungan dagang dengan ‘Israel’.”

Ignatius menambahkan bahwa proposal Bin Salman “membujuk pemerintah AS dan menjadi fokus dari rencana yang terus didukung Kushner”.

Hubungan “Israel”-Saudi telah mengalami pemulihan hubungan sejak kebangkitan Bin Salman ke tampuk kekuasaan, di tengah laporan pertemuan yang sebelumnya diadakan oleh Bin Salman, Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu, dan pejabat Teluk lainnya, di sebuah kapal pesiar di Laut Merah.

Juni lalu, seorang diplomat Saudi mengatakan kepada Globes bahwa normalisasi hubungan antara Arab Saudi dan “Israel” hanya akan “masalah waktu”, mengakui keberadaan hubungan Rahasia “Israel”-Saudi dan bahwa Arab Saudi menggunakan teknologi “Israel”.

Terlepas dari pernyataan diplomat Saudi tentang komitmen negaranya kepada Presiden Palestina Mahmoud Abbas, seperti saat pertemuan Abbas dengan Raja Salman baru-baru ini, yang terakhir menegaskan kembali dukungannya untuk proses menghalangi setiap jalur perdamaian yang dapat membawa konsekuensi yang merugikan pada kepemimpinan Palestina. Namun, diplomat itu mengakui bahwa Raja Salman dan Putra Mahkota sedang menekan Abbas “untuk menanggapi perkembangan politik dan ekonomi dengan serius.”

Meskipun Menteri Negara Urusan Luar Negeri Arab Saudi, Adel Al-Jubeir, mengatakan bahwa negaranya tidak akrab dengan perincian rencana AS untuk menyelesaikan masalah Palestina, yang dikenal sebagai “Kesepakatan Abad Ini”, diplomat Saudi mengindikasikan bahwa Kesepakatan ini memiliki satu keuntungan signifikan, karena “itu mencakup strategi ekonomi yang inklusif untuk pengembangan seluruh wilayah, dan terutama Palestina”.

Al-Jubeir menyatakan kesiapan negaranya untuk menginvestasikan uang dalam jumlah besar dalam kesepakatan, “yang Palestina tidak impikan untuk dapatkan sebelumnya.” Dengan demikian, ia mempromosikan berbagai godaan yang diajukan oleh AS, seperti klaim bahwa uang itu akan mencapai “kemerdekaan sejati” , pendidikan yang baik, dan sektor kesehatan dan industri swasembada untuk Palestina.” [ar]

Belum ada Komentar untuk "Bin Salman: Bantu Kami Kendalikan Timur Tengah untuk Menormalisasi Israel"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...