Serangan Terhadap Industri Minyak Arab Saudi: Siapa yang Diuntungkan?

A destroyed installation in Saudi Arabia's Khurais oil processing plant. Photographer: FAYEZ NURELDINE/AFP
Berita:

Pekan lalu Perusahaan Minyak Arab Saudi, fasilitas minyak Aramco di Abqaiq dan Khura dikejutkan oleh serangan drone. Ini menyebabkan produksi minyak Arab Saudi berkurang hingga setengah dari produksinya. Serangan ini menyebabkan kebakaran hebat dan kerusakan signifikan yang mengurangi separuh produksi minyak mentah dari eksportir minyak utama dunia itu, hingga menutup 5,7 juta barel produksi per hari.

Komentar:

Pertanyaan yang muncul adalah mengapa Arab Saudi tidak dapat melindungi sapi perahnya yang berharga dengan sistem pertahanan yang harganya miliaran dolar? Dan apa akibatnya? Dan siapa yang diuntungkan dari serangan ini?

Setelah AS dan China, Arab Saudi memiliki pengeluaran militer terbesar di dunia. Sejauh ini negara itu memiliki pasukan pertahanan yang didanai dan diperlengkapi dengan baik di Timur Tengah. 28% dari anggarannya, atau sekitar $ 67,5 miliar digunakan untuk militer.

Dalam hal pertahanan udara, Saudi menggunakan sistem American Patriot (sistem rudal darat-ke-udara (SAM)) dalam melawan Uni Soviet (kemudian Rusia) yang membuat scud (rudal balistik taktis) selama Perang Teluk Persia tahun 1991 untuk melawan Irak. Sejak itu, sistem pertahanan ini aktif dan berjalan, dan digunakan untuk menangkal beberapa rudal yang diarahkan dari Yaman. Selain itu, negeri itu memiliki sistem pertahanan udara Skyguard buatan Jerman, sistem anti-pesawat seluler Shahine buatan Prancis, dan baru-baru ini membeli sistim pencegat THAAD (terminal high-altitude area defense) buatan Lockheed Martin yang sangat canggih. Negeri itu juga memiliki sistem radar canggih yang terintegrasi dalam sistem “Perisai Perdamaian” yang merupakan sistem C3I canggih yang dikembangkan khusus untuk Angkatan Udara Kerajaan Saudi (RSAF). Sistem ini adalah sistem pertahanan darat, udara, dan komando, kontrol dan komunikasi nasional yang terintegrasi antara Angkatan Darat Kerajaan Saudi (RSLF), Angkatan Angkatan Laut Saudi (RSNF) dan Angkatan Pertahanan Udara Kerajaan Saudi [RSADF]. Jadi, mungkinkah meremehkan serangan terhadap Aramco, dengan menyatakan – seperti yang dilakukan beberapa pejabat Amerika – bahwa sistem pertahanan udara yang sangat canggih ini tidak dapat mengatasi drone dan beberapa rudal?

Dan khususnya, jika Anda menimbang bahwa Arab Saudi memiliki lima sub-komando pertahanan udara utama di mana Kelompok ke-5 berlokasi di Dhahran di pusat perminyakan Saudi, Aramco, dan bahwa sebagian besar dari semua pasukan rudal patriot Saudi dikerahkan di sini untuk melindungi infrastruktur minyak di Provinsi Timur; Apakah masuk akal bahwa tempat yang terlindungi dengan baik ini dapat dengan mudah dihancurkan oleh beberapa drone?

Selain itu, ketidakmampuan, atau perilaku lalai dari para personel militer yang mengendalikan dan memantau radar adalah tidak masuk akal buat karena adanya berbagai lapis sistim keamanan. Dan terutama jika jarak terdekat antara perbatasan Yaman dan Dhahran adalah sekitar 850 km. Jadi, untuk mengasumsikan bahwa pesawat tak berawak dan rudal ini melintasi jarak yang jauh ini sama sekali tanpa disadari adalah sulit dipercaya.

Juga, tempat-tempat yang jauh lebih dekat ke perbatasan Yaman seperti provinsi Najran, Khamis Mushait, provinsi Jizan dan Aseer telah menjadi sasaran kelompok Houthi. Hampir semua rudal telah dicegat. Dan terutama karena adanya keamanan ekstra antara Arab Saudi dan perbatasan Yaman.

Serangan rudal dari Iran, seperti yang ditunjukkan oleh presiden Trump dan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, menyebutnya “tindakan perang” adalah prematur dan tidak masuk akal karena fakta bahwa Iran tidak akan membahayakan posisinya yang sudah lemah. Dan juga, bahwa fasilitas yang diserang berada di sisi timur negara yang berbatasan dengan Bahrain, Qatar, UEA, Kuwait, Teluk Persia, dan tidak ada yang mengatakan tentang kemungkinan serangan rudal yang datang dari Iran. Bahkan armada angkatan laut AS ke-5 terbesar yang aktif di kawasan itu tidak mengirimkan sinyal peringatan tentang rudal yang diarahkan dari Iran.

Yang menarik adalah waktu serangan rudal; yang terjadi seminggu sebelum pertemuan pra-IPO Aramco yang dilakukan dengan para analis dan bank (lokal dan internasional) di markas Aramco di Dhahran. Serangan itu tidak hanya merusak fasilitas minyak dan menyebabkan separuh dari produksi minyak mentah yang bisa memakan waktu berminggu-minggu atau bahkan sebulan untuk bisa stabil. Hal ini juga secara negatif mempengaruhi kepercayaan pada ARAMCO untuk mengamankan fasilitas minyak yang kemungkinan akan mengarah pada devaluasi IPO ARAMCO, yang menguntungkan bagi para investor dan bank-bank Amerika yang terdaftar untuk memainkan peran besar dalam IPO seperti, JPMorgan, Goldman Sachs, Morgan Stanley dan HSBC.

Menurut sebagian analis, devaluasi IPO akan menyebabkan harga minyak naik lebih tinggi lagi. Ini juga bermanfaat bagi kompetisi energi global AS. Harga minyak yang tinggi akan mengompensasi ekstraksi dan ekspor serpih minyak (oil shale) AS yang relatif mahal. Ini termasuk juga kenaikan harga minyak setelah serangan terhadap ARAMCO. Tetapi juga, dengan menunjuk Iran sebagai pihak yang bersalah sehingga melanjutkan penghentian ekspor minyak Iran sejalan dengan strategi AS yang lebih luas di wilayah tersebut. Tidak ada ekspor minyak Iran yang akan mendorong harga minyak global.

Sebagai tanggapan terhadap “ancaman” itu, Presiden Trump mengumumkan untuk mengerahkan lebih banyak personel militer ke Arab Saudi dan Menteri Pertahanan AS, Mark Esper, mengatakan pada sebuah jumpa pers bahwa AS akan bekerja untuk mempercepat pengiriman peralatan militer ke Kerajaan Saudi. Saudi dan UEA “untuk meningkatkan kemampuan mereka dalam membela diri”.

Jadi, hal ini berarti lebih banyak penumpukan militer AS di Arab Saudi dan lebih banyak penjualan peralatan militer AS. Hal ini juga akan memperkuat koalisi maritim yang dipimpin AS dengan Arab Saudi, UEA, Bahrain, Inggris, dan Australia untuk mengamankan jalur air dan rute perdagangan minyak utama di kawasan itu.

Juga, kepemimpinan Houthi menyerukan gencatan senjata dan solusi politik dan menunjukkan kesediaan untuk bekerja sama dengan pemerintah Yaman, setelah mengklaim dilakukannya serangan itu.

Jadi meskipun, hingga tahap ini, tidak mungkin menunjukkan siapa pelaku nyata dan pasti dari serangan itu, jelas bahwa satu-satunya yang diuntungkan dari situasi ini adalah AS.

Ditulis oleh Oke Pala | Perwakilan Media Hizbut Tahrir Belanda [www.visimuslim.org]

Belum ada Komentar untuk "Serangan Terhadap Industri Minyak Arab Saudi: Siapa yang Diuntungkan?"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...