Suriah 'Perang' Dengan Turki, Erdogan Kian Panas Dengan Putin



Idlib-VisiMuslim- Ketegangan dan saling serang kembali terjadi di Suriah. Kali ini, terjadi antara militer Turki dengan militer Suriah yang tunduk pada rezim Presiden Bashar al-Assad.

Dikutip laman AFP, Senin (3/2), saling serang tak terelakkan antara keduanya di wilayah Barat Laut Idlib, Suriah. Pasukan Assad menyerang Turki dan menewaskan empat orang.


Atas kejadian ini, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pun membalasnya. Turki membombardir pasukan Suriah dari udara dan menewaskan 30 orang.


Panasnya kedua pihak sudah dimulai akhir Januari ini. Saat itu Erdogan menuding pasukan Suriah melanggar kesepakatan Rusia (perwakilan Suriah)-Turki di zona demiliterisasi Idlib.

Suriah menegaskan mereka menyerang untuk membebaskan wilayah tersebut dari militan anti pemerintah. Pada 26 Januari, militer Suriah menembakkan lagi rudal ke Aleppo.

Tiga hari kemudian, angkatan bersenjata Suriah juga mengumumkan merebut kota Ma'arrat al-Nu'man yang dari 2012 dikuasai kelompok anti Assad.

Sementara itu, situasi yang memanas ini juga menyeret Rusia. Pasalnya Moskow selama ini dikenal sebagai pendukung rezim Assad.

Erdogan bahkan memperingatkan negara Putin itu untuk tidak ikut campur urusannya dengan Suriah. Dikatakan Erdogan, ini adalah pembalasan Turki karena tentara Suriah menyerang terlebih dahulu.

"Saya ingin mengatakan ini, terutama ke pemerintah Rusia," kata Erdogan.

"Lawan kami di sini bukan kamu (Rusia) tapi rezim (Suriah), dan jangan ikut campur."

Ini merupakan persoalan Suriah yang baru. Masalah keduanya sudah terjadi sejak 2011. 

Dua faksi berseteru di wilayah itu. Di mana pemerintahan Assad yang didukung Rusia sedangkan rezim anti Assad, didukung Turki dan Arab Saudi. 

Turki masuk ke masalah Suriah sejak 2016. Saat itu Erdogan mengklaim pemerintahan Assad sudah sangat meresahkan dan membuat rakyat Suriah menderita.

Kekerasan antara Turki dan Suriah memakan korban warga sipil, termasuk anak-anak.

"Sedikitnya 20 orang juga terluka dalam aksi serangan itu," kata kelompok pengawasan Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (HAM). [] CNBC

Belum ada Komentar untuk "Suriah 'Perang' Dengan Turki, Erdogan Kian Panas Dengan Putin"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...