Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Trump Berbohong dan Berseberangan Dengan Para Pejabat Seniornya Penarikan Semua Pasukan dari Irak

 


Washington, Visi Muslim- Menurut surat kabar The Hill: Presiden Trump pada hari Kamis (20/08) mengulangi rencananya untuk menarik “segera” semua pasukan AS dari Irak selama pertemuannya dengan Perdana Menteri baru negara itu.

“Kami dulu di sana, dan sekarang kami akan keluar, kami akan segera pergi,” kata Trump kepada wartawan di Gedung Putih. “Kami menarik pasukan kami dari Irak dengan sangat cepat, dan kami menantikan hari ketika kami tidak lagi harus berada di sana.”

Trump—yang bertemu dengan Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi sebagai bagian dari diskusi yang lebih luas tentang cara untuk mengusir milisi pro-Iran di negara itu dan melawan ancaman dari militan ISIS—tidak akan memberikan jadwal penarikan penuh.

Setelah menekan jadwal, Trump menangguhkan masalah tersebut kepada Menteri Luar Negeri Mike Pompeo, yang mengatakan pasukan AS akan pergi “segera setelah kami dapat menyelesaikan misi”.

“Presiden menjelaskan bahwa dia ingin mengurangi pasukan kami ke tingkat terendah, secepat mungkin,” kata Pompeo. “Ini adalah misi yang ditugaskan pada kami, dan kami bekerja dengan Irak untuk mencapai itu,” imbuhnya.

Amerika Serikat pertama kali menginvasi Irak pada tahun 2003, dan pergi pada tahun 2011, tetapi kembali lagi pada tahun 2014 untuk membantu memadamkan kebangkitan ISIS. Saat ini, ada sekitar 5.200 tentara Amerika di negara itu untuk melatih pasukan Irak dan menjalankan misi kontraterorisme.

Komentar Trump tampaknya berseberangan dengan pernyataan jenderal AS terkemuka di Timur Tengah, yang memperkirakan bulan lalu bahwa sejumlah kecil pasukan AS akan tetap berada di Irak dalam waktu dekat. “Saya percaya bahwa ke depannya, mereka akan menginginkan kita untuk tetap bersama mereka,” kata Jenderal Korps Marinir Kenneth McKenzie, kepala Komando Pusat AS, bulan lalu setelah bertemu dengan al-Kadhimi.

McKenzie mengulang sentimen tersebut minggu lalu, di mana ia mengatakan kepada para peserta di sebuah acara untuk Institut Perdamaian Amerika Serikat (USIP), bahwa sementara Amerika Serikat ingin mengurangi kehadiran militernya, “Saya tidak tahu kapan itu akan terjadi”.

Topik itu tidak mungkin muncul untuk didiskusikan pada pertama kali kunjungan al-Kadhimi ke Washington minggu ini, sebab para pejabat senior pemerintahan Trump pada Rabu mengatakan kepada wartawan bahwa jadwal penarikan pasukan tidak akan dibahas dalam pembicaraan dengan presiden.

Sebagaimana diperjelas oleh pertukaran di atas, bahwa Amerika Serikat tidak berniat menarik semua pasukan dari Irak. Tujuan utama Amerika di negara-negara pendudukan adalah untuk mendirikan pangkalan militer guna memperkuat posisinya di papan catur strategis global utama. Jadi, begitu Amerika menguasai negara tertentu, Amerika tidak ingin menariknya dalam keadaan apa pun. Irak mewakili lokasi strategis pusat yang sangat penting di negara-negara Islam. Baghdad adalah ibu kota Kekhalifahan Abbasiyah, yang merupakan negara adidaya global selama berabad-abad. Dan negara-negara Islam sendiri secara strategis terletak di pusat dunia. Satu-satunya kepentingan Amerika adalah menarik pasukan yang berpartisipasi dalam pemerintahan lokal, yang merupakan tugas yang tidak diterima Amerika, sementara Trump memilih untuk menyoroti penarikan ini sebagai bagian dari kampanye pemilihannya; Jika tidak, dia juga tahu bahwa pihak Amerika tidak akan pernah mengizinkan penarikan penuh pasukan Amerika dari Irak (hizb-ut-tahrir.info, 22/08/2020).

Posting Komentar untuk "Trump Berbohong dan Berseberangan Dengan Para Pejabat Seniornya Penarikan Semua Pasukan dari Irak"