Kepala Intelijen Mesir : Mesir Bertanggung Jawab Atas Keamanan Israel

Berikut adalah terjemahan dari wawancara dengan Brigadir Jenderal Muhammad Farid Al – Tuhami.
Presenter :  Jika kita membahas hubungan Amerika – Mesir saya akan mengatakan kepada anda secara singkat pada apa yang dikatakan oleh Kepala Departemen Intelijen Umum Mesir Brigadir Jenderal Muhammad Farid Al – Tuhami. Dia menekankan bahwa telah ada perubahan dalam hubungan antara aparat intelijen Mesir dan aparat intelijen Amerika meskipun ada keputusan Washington untuk mengandalkan pasokan kepada Mesir dengan beberapa senjata dan laporan diskusi (Media) yang luas tentang adanya komunikasi militer baru antara Mesir dan Rusia. Dalam sebuah pernyataan yang diberikan kepada penulis Amerika, David Ignatius, dan diterbitkan di koran Amerika the Washington Post, dia mengatakan bahwa kerjasama antara aparat intelijen Mesir dan Amerika dilakukan melalui saluran yang sama sekali berbeda dari yang saluran politik.
Mari kita mencoba memahami implikasi dari hal ini dalam konteks kunjungan (Al – Tuhami) dan dalam konteks kunjungan mendadak Kerry dan mengapa militer Mesir, dengan semua bagiannya, menegaskan bahwa semua saluran dengan mitranya (di Amerika Serikat) tetap terbuka dan bahwa hal itu tetap jauh dari konteks politik. (Kami akan mendengar penjelasan) dari Brigadir Jenderal Muhammad Rashad, mantan Wakil Kepala Departemen Intelijen:
Pak Brigjen, pernyataan ini (yang diterbitkan) di Washington Post dilaporkan pada saat  itu menimbulkan pertanyaan : Orang-orang Rusia berada di Mesir dan sebelum itu, sebuah delegasi tingkat tinggi intelijen Rusia mengunjungi (Mesir) dan hal itu mengganggu institusi politik Amerika. Sementara itu, pada institusi militer (Mesir) dengan semua bagiannya menyatakan bahwa hubungannya sepanjang waktu telah baik dengan rekan-rekan di pemerintahan AS dan bahwa hal itu tetap jauh dari panggung politik? Jadi, bagaimana hal ini Pak Brigjen!
Brigadir Jenderal : Mari kita pertama berbicara tentang terorisme. Terorisme tidak terikat dengan tanah air atau dengan perbatasan. Bahkan ketika hubungan antar bangsa menjadi tegang, terorisme tetap menjadi denominator umum di antara mereka. Tentu saja, diketahui bahwa Amerika Serikat adalah target utama terorisme di seluruh dunia karena bertanggung jawab atas tidak adanya keadilan internasional di seluruh dunia. Adapun hubungan AS Mesir, tidak ada masalah (apapun) dalam hubungan AS – Mesir karena Mesir melakukan peran utama dalam memerangi terorisme di Timur Tengah dan Mesir berjanji untuk memainkan peran yang prinsipil dalam memberikan keamanan bagi Terusan Suez. Juga, Mesir bertanggung jawab atas keamanan Israel, dan oleh karena itu hubungan AS -Mesir ….
Presenter : Mesir bertanggung jawab atas keamanan Israel? Katakan kepada saya bagaimana hal itu terjadi?
Brigadir Jenderal : Ya?
Presenter : Anda mengatakan bahwa Mesir bertanggung jawab atas keamanan Israel ?
Brigadir Jenderal : Ya, Mesir bertanggung jawab karena kita terikat oleh Penjanjian Camp David dan Amerika ingin untuk melestarikan perjanjian ini ….
Presenter : Itu berarti bahwa kita bertanggung jawab untuk menjaga tingkat keamanan tertentu secara internal di Mesir dan di sepanjang perbatasan, tapi bagaimana saya bertanggung jawab atas keamanan Israel ?
Brigadir Jenderal :Saya tidak bisa mendengar Anda. Bisakah anda berbicara sedikit lebih keras?
Presenter : Saya meminta izin, mari kita kembali kepada apa yang dikatakan oleh the Washington Post.
Brigadir Jenderal : Silakan.
Presenter : Saya telah bertanya tentang pendapat Anda mengenai pernyataan ini oleh Kepala Intelijen Mesir pada saat orang-orang Rusia berada di Kairo. Bisakah kita menyimpulkan arti tertentu atau sesuatu hal? Apakah ini adalah saluran yang berbeda ?
Brigadir Jenderal : Mereka adalah saluran yang sama sekali berbeda. Hubungan di bidang pemberantasan terorisme terus ada di antara negara-negara bahkan ketika hubungan politik di antara mereka menjadi tegang. (Ini adalah) karena terorisme tidak memiliki tanah air dan tanpa batas. Dan oleh karena itu, terus terjadi kerja sama di antara semua negara. Amerika Serikat, melalui Departemen Intelijennya, memimpin jaringan informasi tentang terorisme di seluruh dunia. Oleh karena itu, pernyataan yang dibuat oleh kepala intelijen (Mesir) mengacu pada bidang yang jelas dan terkenal dalam memerangi terorisme yang tidak terpengaruh oleh ketegangan yang mungkin ada dalam hubungan (politik).
Presenter : Terima kasih
link video : YYwijsz0F4g

Belum ada Komentar untuk "Kepala Intelijen Mesir : Mesir Bertanggung Jawab Atas Keamanan Israel"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...