Trump: Saudi Negara Kaya, Mereka Akan Memberikan Kekayaan Itu untuk AS

Foto: Putera Mahkota Arab Saudi Muhammad Bin Salman diterima di kantor Oval, Gedung Putih, Washington DC oleh presiden Donald Trump.
Presiden AS Donald Trump dan Putera Mahkota Saudi Mohammed bin Salman (MBS) telah membahas kesepakatan militer, investasi di AS, dan kerja sama keamanan, saat kunjungan pertama MBS ke Gedung Putih.

Mengacu pada guncangan politik yang terjadi di Arab Saudi dalam beberapa bulan terakhir, Trump pada Selasa (20/03) memuji putra mahkota berusia 32 tahun, yang dikenal sebagai MBS, dalam peran barunya.

“Hubungan (AS-Saudi) sekarang, mungkin sama baiknya seperti yang pernah terjadi, dan saya pikir akan menjadi lebih baik. Investasi luar biasa (Saudi) yang dilakukan di negara kita. Dan itu berarti pertambahan pekerjaan bagi pekerja kita, pekerjaan untuk orang-orang kita,” kata Trump dalam sebuah konferensi pers setelah pertemuan tersebut.

Trump juga menyinggung besarnya angka pembelian perangkat keras militer AS oleh Saudi, mulai dari kapal hingga pertahanan rudal ke pesawat dan kendaraan tempur.

“Arab Saudi adalah negara yang sangat kaya, dan mereka akan memberi Amerika Serikat sebagian kekayaan itu, semoga dalam bentuk pekerjaan, dalam bentuk pembelian peralatan militer terbaik di mana pun di dunia,” katanya.

Untuk bagiannya, MBS, yang 39 tahun lebih muda dari Trump, menunjuk pada sejarah aliansi antara kedua negara.

“Kami adalah sekutu tertua Amerika dari Timur Tengah, dengan masa lebih dari 80 tahun aliansi dan kepentingan besar- secara politik, ekonomi, keamanan. Landasan hubungan ini benar-benar besar dan dalam,” kata MBS.

Tahun lalu, kedua pemimpin menyetujui rencana untuk investasi Saudi senilai $200 milyar dengan AS, termasuk pembelian besar peralatan militer AS.

Namun, dalam pertemuan Selasa, Muhammad Bin Salman mengatakan bahwa rencana tersebut melebihi ekspektasi, ia bahkan menggandakan jumlah investasi antara Saudi Arabi dan AS.

“Dan, seperti yang Anda tahu, Bapak Presiden, sejak hari pertama Anda telah mencapai kantor ini, kami berencana untuk menangani $200 miliar untuk peluang dalam empat tahun ke depan, tetapi itu berakhir dengan $ 400 miliar,” kata MBS.

Sementara itu, Marwan Bishara, analis politik senior Al Jazeera, mengatakan penerimaan MBS di Ruang Oval adalah “komedi yang tragis”.

“Di tingkat politik, presiden Amerika mencoba menjual putra mahkota ke publik Amerika, ketika citra Arab Saudi benar-benar buruk,” katanya.

“Tentu saja putra mahkota akan datang untuk membayar dengan harga apapun setidaknya sebagian komitmennya kepada Amerika Serikat dalam hal penawaran komersial dan pembelian senjata.”

Tetapi pada tingkat yang lebih strategis, katanya, kunjungan itu lebih berkaitan dengan penataan kembali Arab Saudi dan AS terhadap Iran. [vm]

Sumber: Aljazeera/Kiblat

0 Response to "Trump: Saudi Negara Kaya, Mereka Akan Memberikan Kekayaan Itu untuk AS"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel