Tragedi NZ: Pembunuh Itu Menghiasi Senjatanya dengan Referensi Konflik-Konflik Tentara Salib…


Oleh : Lalang (Praktisi Media)

Darah tertumpah, dunia bereaksi. Serangan terhadap kaum Muslim yang sedang menunaikan ibadah di Selandia Baru telah menyebabkan banyak perdebatan dan diskusi di seluruh dunia. Bayangkan, ketika seorang pria bersenjata, yang telah menyiapkan sebuah manifesto, pergi ke masjid dan menembaki semua yang menghadiri masjid. 

Dia menembaki pria, wanita dan anak-anak di dalam selama beberapa menit dan menyiarkan langsung serangan itu dari kamera yang dipasang di kepala. Teror, kegilaan dan histeria ini menyadarkan kita, bahwa Islamophobia menjalari seluruh liinii kehidupan di barat. 

Padahal Serangan-serangan ini biasanya dilakukan secara acak, tetapi mereka sering terjadi sehingga masalah-masalah yang lebih dalam yang mendorong mereka perlu ditangani lebih dari sebelumnya - tetapi selalu dikesampingkan oleh para politisi di Barat. 

Pembunuh Selandia Baru menghiasi senjatanya yang berkekuatan tinggi dengan referensi konflik-konflik Tentara Salib yang sudah berabad-abad dengan Negara Khilafah. Jelas, kebencian Tentara Salib selama berabad-abad telah bangkit kembali di Barat dengan penuh amarah, meluas ke semua wilayah barat.

Makin kronis, saat dua dekade terakhir telah menyaksikan 'perang melawan teror' dan histeria anti-Muslim mencapai puncaknya. Ketika kaum Muslim menolak imperialism modern dari barat, para politisi Barat dan media menggunakan masalah terorisme dan kebutuhan untuk tetap dalam perjuangan untuk membenarkan keberlangsungan kehadiran Barat di tempat-tempat seperti Irak, Suriah dan Afghanistan.

Barat hari ini telah menggunakan sentimen anti-migran dan anti-Islam untuk membelokkan dari kegagalan ekonomi dan untuk membelokkan fakta bahwa itu adalah elit kecil yang benar-benar diwakili oleh pemerintah Barat. Akibatnya, kita menemukan sejumlah populasi besar di masyarakat Barat yang teradikalisasi didorong sentimen anti-migran dan anti-Islam, yang melihat Muslim dan imigran sebagai penyebab masalah mereka, bukannya melihat fakta bahwa pemerintah barat mewakili elit korporat kecil.

Kondisi inilah yang menjadi lahan subur bagi kelompok-kelompok sayap kanan dan rasis, yang telah melihat popularitas mereka tumbuh, dan dalam beberapa kasus seperti di AS, dunia telah melihat seorang presiden rasis sampai ke tampuk kekuasaan membawa bendera rasis dan kapitalis.[vm]

Belum ada Komentar untuk "Tragedi NZ: Pembunuh Itu Menghiasi Senjatanya dengan Referensi Konflik-Konflik Tentara Salib…"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...