Modi Temui PM Malaysia, Bahas Kashmir dan Ekstradisi Zakir Naik

mahathir and modi bertemu di rusia
Prime Minister Narendra Modi on Thursday met his Malaysian counterpart Mahathir bin Mohamad
VisiMuslim - Perdana Menteri Narendra Modi pada Kamis (5/9/2019) menjelaskan kepada timpalannya dari Malaysia Mahathir Mohamad alasan di balik keputusan New Delhi tentang Jammu dan Kashmir dan mencari ekstradisi dari ulama terkemuka India yang kontroversial Zakir Naik, yang dicari di India karena dituding memicu ‘terorisme’.

Modi bertemu PM Malaysia di sela-sela pertemuan kelima Forum Ekonomi Timur (EEF) yang diadakan di Wilayah Timur Jauh Rusia, lapor Times of India.

Menteri Luar Negeri India Vijay Gokhale mengomentari pertemuan itu, “Perdana Menteri Modi mengangkat masalah ekstradisi Zakir Naik. Kedua belah pihak telah memutuskan bahwa pejabat kami akan tetap berhubungan mengenai masalah ini dan itu merupakan masalah penting untuk kita.”

Dr. Naik dilaporkan meninggalkan India pada tahun 2016 dan kemudian pindah ke Malaysia yang sebagian besar penduduknya Muslim, di mana ia diberikan izin tinggal permanen.

Dia telah dilarang dari semua kegiatan publik di negara multi-etnis tersebut setelah sambutannya terhadap orang-orang Hindu dan Cina Malaysia pada 8 Agustus.

Modi juga berdiskusi dengan Mahathir tentang “reorganisasi” dan perkembangan yang terkait dengan Jammu dan Kashmir. Ancaman ‘terorisme’ yang meningkat juga muncul dalam pembicaraan mereka.

“PM Modi menjelaskan kepada Mahathir alasan di balik reorganisasi negara Jammu dan Kashmir, dalam hal memberikan pemerintahan yang efektif dan memberikan keadilan sosial-ekonomi. Dan dalam konteks itu kedua pemimpin membahas fokus pada terorisme, tentang cara memerangi ancaman terorisme yang berkembang,” kata Gokhale.

“PM Mahathir mengakui bahwa terorisme adalah masalah global dan Malaysia menentang segala bentuk terorisme,” tambahnya.

India mencabut status khusus Jammu dan Kashmir pada 5 Agustus dan dengan tegas mengatakan kepada masyarakat internasional bahwa penghapusan Pasal 370 adalah masalah internal dan juga menyarankan Pakistan untuk menerima kenyataan itu. Pakistan berusaha menginternasionalisasi masalah Kashmir setelah keputusan India pada 5 Agustus.

Beberapa jam setelah berpisah dengan India, PM Pakistan Imran Khan mengadakan pembicaraan telepon dengan Mahathir dan mencari dukungan untuk masalah ini.

Mahathir menyatakan harapan bahwa India dan Pakistan akan melakukan “pengekangan sepenuhnya” untuk mencegah eskalasi lebih lanjut yang dapat merusak perdamaian dan stabilitas di Jammu dan Kashmir.

Ini adalah pertemuan kedua antara kedua pemimpin, yang pertama pada Mei tahun lalu di Putrajaya.

Gokhale mengatakan bahwa pertemuan antara kedua perdana menteri itu “sangat hangat.”

“Modi juga menggambarkan pemilihan Mahathir sebagai pemilihan bersejarah dan mengatakan India ingin bekerja sama dengan Malaysia,” tambah Gokhale.

Ada juga diskusi tentang perdagangan dan cara-cara untuk mendiversifikasi hubungan bilateral untuk memberi manfaat bagi orang-orang di kedua negara.

“Mahathir mengakui bahwa ada peningkatan perdagangan antara kedua negara, tetapi bahwa Malaysia memiliki surplus dalam perdagangan. Dia meyakinkan Modi bahwa sementara kita harus menumbuhkan perdagangan ini, Malaysia sedang mencari cara di mana kita dapat menyeimbangkan perdagangan ini. Mahathir melanjutkan bahwa Malaysia akan mempertimbangkan untuk mengimpor lebih banyak dari India sehingga ekspor India ke Malaysia tumbuh,” katanya.

Modi tiba di Rusia pada Rabu (4/9) untuk berpartisipasi dalam KTT tahunan India-Rusia ke-20 dan EEF.

Forum ini berfokus pada pengembangan peluang bisnis dan investasi di Wilayah Timur Jauh Rusia, dan menyajikan potensi besar untuk mengembangkan kerja sama yang erat dan saling menguntungkan antara India dan Rusia di kawasan tersebut.

EEF diselenggarakan di kota pelabuhan Timur Jauh Rusia Vladivostok pada 4-6 September. [ar]

Belum ada Komentar untuk "Modi Temui PM Malaysia, Bahas Kashmir dan Ekstradisi Zakir Naik"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...