Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Infeksi Covid-19 Meningkat di Wilayah Bangsamoro, Filipina


Marawi, Visi Muslim- Kasus Coronavirus meningkat di wilayah otonom Bangsamoro, Filipina karena banyaknya warga yang kembali dari provinsi lain dan dari luar negeri, kata pemimpin kawasan itu, Kamis, (18/6/2020).

“Alasan di balik peningkatan mendadak dalam kasus [COVID-19] ini adalah kembalinya pekerja asing, pelajar, dan orang lain dari Metro Manila,” kata Murad Ebrahim, kepala menteri Daerah Otonomi Bangsamoro di Muslim Mindanao.

Dia juga mengatakan pemerintah Filipina telah meminta masyarakat dari provinsi lain yang tinggal di Manila untuk kembali ke kampung halaman mereka.

Sebanyak 71 kasus telah dicatat di wilayah mayoritas Muslim ini.

Ada 55 kasus aktif - 4 pasien meninggal dan 12 lainnya telah sembuh - dan 323 kasus lain yang diduga infeksi coronavirus di daerah itu, tambahnya.

Sebagian besar kasus telah dilaporkan di provinsi Lanao Del Sur Bangsamoro dan ibukotanya, Marawi.

Ebrahim mengatakan bahwa lima rumah sakit utama telah merawat para pasien COVID-19 dan satu lagi sedang dalam pembangunan.

Fasilitas 100 tempat tidur dibuka di Sultan Kudarat, daerah Maguindanao bulan lalu, dibangun hanya dalam 40 hari dengan biaya 21 juta peso Filipina (sekitar $ 415.000).

Ketua menteri mengatakan masalah keamanan pangan di wilayah otonom telah ditangani untuk saat ini.

“Kami sedang menjalankan kampanye untuk meningkatkan produksi pertanian lokal,” katanya, seraya menambahkan bahwa impor beras dari Vietnam juga memperbaiki keadaan kami. [] Gesang

Posting Komentar untuk "Infeksi Covid-19 Meningkat di Wilayah Bangsamoro, Filipina"