Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Monumen Peninggalan Turki Ustmani di Hongaria Memenangkan Dua Penghargaan


Belgrade, Visi Muslim- Sebuah monumen era Ottoman di ibukota Hongaria memenangkan dua penghargaan pada hari Rabu, (22/7/2020) di 'Prix d'Excellence Awards 2020'.

Makam Gul Baba di Budapest sepenuhnya telah direnovasi melalui kerja sama pemerintah Turki dan Hongaria pada tahun 2018.

Monumen itu memenangkan penghargaan emas dalam kategori Infrastruktur Publik dan perak dalam kategori Warisan ketika Federasi Real Estat Internasional (FIABCI) mengevaluasi proyek-proyek paling bergengsi dari seluruh dunia.

Monumen tersebut dibangun oleh otoritas Ottoman di Hongaria antara 1543 dan 1548 atas nama Gul Baba, seorang penyair darwis Bektashi Ottoman dan sahabat Sultan Suleiman I.

Makam tersebut telah menjadi salah satu tempat wisata paling penting di Budapest.

Fakta bahwa Makam Gul Baba dianggap layak mendapat dua penghargaan dalam kompetisi yang sama menyoroti pentingnya pemulihan monumen internasional.

"Kami sangat bangga dan merasa terhormat bahwa Makam Gul Baba telah memenangkan dua penghargaan sekaligus pada platform internasional yang begitu penting," kata Presiden Yayasan untuk Perlindungan Warisan Makam Gul Baba, Adnan Polat.

Dia mengatakan kebanggaan dan kehormatan adalah hasil dari keberhasilan bersama pemerintah Hungaria dan Turki, yang memulihkan struktur sejarah bersama dan berbagi banyak kesamaan di masa lalu, nilai-nilai dan visi mereka untuk masa depan.

Gul Baba

Gul Baba wafat 2 September 1541, selama kampanye Budin dari Suleiman I. Menurut catatan sejarah, Sultan Suleiman Qonuni secara pribadi menghadiri doa pemakamannya.

Makam Gul Baba dibangun oleh Yahya Pasazade Mehmet Pasha, yang merupakan Budin Beylerbeyi ketiga dari 1543-1548.

'' Penjaga Spiritual Budin, '' melambangkan persahabatan Turki-Hongaria dan terletak di distrik yang dikenal sebagai Rose Hill (Rozsadomb) di Budapest. [] Gesang

Posting Komentar untuk "Monumen Peninggalan Turki Ustmani di Hongaria Memenangkan Dua Penghargaan"