Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sekjen PBB: Dunia Berada di ‘Titik Puncak’ Ketidaksetaraan yang Sangat Lebar


Washington, Visi Muslim- Diperlukan suatu generasi baru perlindungan sosial – termasuk perawatan kesehatan universal dan penghasilan dasar universal: Guterres.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres memperingatkan dunia berada pada “titik puncak” dan menyerukan model baru bagi pemerintahan global untuk mengatasi ketidaksetaraan yang diperburuk oleh pandemi coronavirus.

Saat menyampaikan kuliah tahunan Nelson Mandela online pada hari Sabtu, Guterres mengatakan pandemi “sama dengan sinar-X, yang telah memperlihatkan patah tulang dalam kerangka rapuh dari masyarakat yang telah kita bangun”.

“Hal ini mengungkap kekeliruan dan kepalsuan di mana-mana: Kebohongan bahwa pasar bebas dapat memberikan layanan kesehatan bagi semua orang; khayalan bahwa pekerjaan perawatan yang tidak dibayar tidak berjalan; khayalan bahwa kita hidup di dunia pasca-rasis; mitos bahwa kita semua berada dalam perahu yang sama, “kata kepala PBB.

Dia menguraikan pendorong utama atas ketidaksetaraan itu termasuk rasisme sistemik, warisan kolonialisme, patriarki, kesenjangan dalam akses mendapatkan teknologi, dan ketidaksetaraan dalam pemerintahan global.

“Negara-negara yang muncul di atas 70 tahun yang lalu menolak untuk merenungkan reformasi yang diperlukan untuk mengubah hubungan kekuasaan di lembaga-lembaga internasional,” kata Guterres dalam pidatonya, yang merujuk pada hak suara di Dewan Keamanan PBB (DK PBB), di mana Inggris, China, Perancis, Rusia, dan Amerika Serikat memiliki hak veto.

Guterres mengatakan respons terhadap pandemi “harus didasarkan pada kontrak sosial dan kesepakatan global yang baru yang bisa menciptakan kesempatan yang sama bagi semua orang dan menghormati hak-hak dan kebebasan semua orang”.

Model tatanan dunia baru ini akan memastikan partisipasi inklusif dan setara dalam lembaga-lembaga global, globalisasi yang adil, suara yang lebih kuat bagi dunia berkembang dalam pengambilan keputusan global, dan sistem perdagangan multilateral yang lebih inklusif dan seimbang, katanya.

Dia mengatakan negara-negara maju sangat berinvestasi untuk kelangsungan hidup mereka sendiri dan telah “gagal memberikan dukungan yang diperlukan untuk membantu dunia berkembang untuk bisa melewati masa-masa berbahaya ini”.

Virus corona telah menginfeksi lebih dari 14 juta orang dan hampir 600.000 kematian di seluruh dunia. PBB telah meminta $ 10,3 miliar untuk membantu negara-negara miskin, tetapi hanya menerima $ 1,7 miliar.

Mengenang Mandela
Pidato Guterres menandai apa yang akan menjadi hari ulang tahun mantan Presiden Afrika Selatan dan pemenang Hadiah Perdamaian Nobel Mandela.

Afrika Selatan, negara yang paling tidak setara di dunia selama seperempat abad setelah berakhirnya sistem apartheid rasis, dengan cepat menjadi salah satu negara yang paling terpukul di dunia oleh pandemi ini dan sekarang menjadi tempat bagi sekitar setengah kasus virus korona yang dikonfirmasi di Afrika. Banyak rumah sakit umum sudah hampir kewalahan menerima pasien.

Pidato oleh Sekjen PBB itu merujuk pada ketidaksetaraan kekayaan yang sangat besar – dimana 26 orang terkaya di dunia memiliki kekayaan sebanyak setengah dari penduduk global, kata Guterres.

Warisan kolonialisme masih bergema, tambah Guterres, dan hal itu terlihat dalam hubungan kekuasaan global.

Negara-negara berkembang, dan terutama negara-negara Afrika, kurang terwakili di tingkat kekuasaan termasuk di Lembaga-lembaga keuangan seperti Bank Dunia dan Lembaga politik seperti UNSC.

“Negara-negara yang muncul lebih dari tujuh dekade lalu telah menolak untuk merenungkan kembali reformasi yang diperlukan untuk mengubah hubungan kekuasaan di lembaga-lembaga internasional,” kata Guterres. “Komposisi dan hak suara di Dewan Keamanan PBB dan dewan sistem Bretton Woods merupakan contohnya.

“Ketimpangan dimulai di atas: di lembaga-lembaga global. Mengatasi masalah harus dimulai dengan mereformasi mereka,” kata Guterres.

‘Berikan upah yang adil’
Diperlukan generasi baru perlindungan sosial, termasuk cakupan kesehatan universal dan mungkin penghasilan dasar universal, katanya, sambil menambahkan “individu dan perusahaan harus memberikan upah yang adil”.

Pengeluaran pendidikan di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah seharusnya lebih dari dua kali lipat pada tahun 2030 menjadi $ 3 triliun per tahun, katanya. Dalam menghadapi perubahan besar atas perubahan iklim, pemerintah harus mengenakan pajak karbon, bukan pajak manusia.

Ketika menjawab pertanyaan setelah pidatonya, Guterres menyerukan “dukungan besar-besaran” bagi negara-negara berkembang termasuk dilakukannya penghapusan hutang. Dia mengatakan penangguhan pembayaran utang hingga akhir tahun ini, yang disepakati oleh G20, yang merupakan 20 kekuatan ekonomi utama dunia, “jelas tidak cukup”.

Dan dia mencatat, tanpa menyebut nama, bahwa “kepemimpinan dan kekuasaan tidak selalu selaras”.

“Mari kita hadapi fakta,” kata Guterres dalam pidatonya. “Sistem politik dan ekonomi global tidak menghasilkan barang-barang publik global yang sedang kritis: kesehatan masyarakat, langkah mengatasi iklim, pembangunan berkelanjutan, perdamaian.”

Guterres menyimpulkan: “Sekaranglah saatnya bagi para pemimpin global untuk memutuskan: Apakah kita akan menyerah pada kekacauan, perpecahan dan ketidaksetaraan? Atau akankah kita memperbaiki kesalahan masa lalu dan bergerak bersama untuk kebaikan semua orang? “[]

Sumber: aljazeera.com

Posting Komentar untuk "Sekjen PBB: Dunia Berada di ‘Titik Puncak’ Ketidaksetaraan yang Sangat Lebar"