Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mantan Perdana Menteri Malaysia, Mahatir Mohamad Dinobatkan Sebagai Salah Satu Tokoh Ekstremisme Paling Berbahaya



New York, Visi Muslim- Mantan Perdana Menteri Malaysia, Mahathir Mohamad dinobatkan sebagai salah satu "ekstremis paling berbahaya" di dunia oleh Proyek Kontra Ekstremisme nirlaba yang berbasis di New York, Jumat, (8/1/2021).

Pria berusia 95 tahun itu ditempatkan di posisi ke-14 bersama dengan sejumlah tokoh lain seperti Sekretaris Jenderal kelompok Hizbullah, Hassan Nasrallah dari Lebanon dan biksu Buddha Ashin Wirathu dari Myanmar.

Meskipun dia tidak secara langsung bertanggung jawab atas peristiwa kekerasan tertentu, organisasi tersebut mengatakan bahwa pendapat kontroversial mantan perdana menteri Malaysia telah menyebabkan "kecaman internasional".

Mahathir di tengah pecahnya kekerasan di Prancis pada bulan Oktober mengklaim bahwa Muslim memiliki "hak untuk marah dan membunuh" Prancis, yang memicu reaksi di dunia maya.

Ini kali pertama organisasi yang juga bermarkas di Berlin dan London tersebut merilis daftar tersebut. Proyek Kontra Ekstremisme mengklaim bahwa ini adalah organisasi yang berjuang untuk memerangi ekstremisme global melalui perubahan kebijakan dan peraturan. [] Ni-Bay

Posting Komentar untuk "Mantan Perdana Menteri Malaysia, Mahatir Mohamad Dinobatkan Sebagai Salah Satu Tokoh Ekstremisme Paling Berbahaya"