Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Nelayan Temukan Bongkahan Puing Logam di Kalteng, Polisi Duga Roket Milik China



Kumai, Visi Muslim-  Sejumlah nelayan menemukan benda logam berukuran besar terdampar di pantai kawasan Teluk Ranggau, Desa Sungai Cabang, Kecamatan Kumai, Kabuparen Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah. Awalnya penampakan benda diduga serpihan pesawat.

Namun dugaan itu dibantah oleh polisi. Kabid Humas Polda Kalteng Kombes Hendra Rochmawan menuturkan bahwa serpihan benda itu merupakan roket China National Space Administration (CNSA).

“Diperkirakan bahwa serpihan benda yang menyerupai badan pesawat tersebut merupakan bagian dari badan roket milik China yang meledak di angkasa dan jatuh,” kata Hendra, Rabu (6/1/2020).

Selain itu, tim juga menemukan logo atau lambang pada serpihan tersebut berbentuk bintang dan berwarna kuning pada sisi yang yang satu serta logo bintang pada sisi yang lainnya serta terdapat tulisan CNSA atau China National Space Administration.

“Ada temuan pendukung lainnya berupa elektrik plak dengan kode YF 19-46 TJa WFC, kode YF 19-46 TJa WFC2 dan terdapat 2 jenis plak tanda kode. Selain itu ditemukan juga benda diduga elektrik selenoid dengan kode BLS 300-C-34-1-19C dan serpihan hanicom dari alumunium,” jelas Hendra.

Berdasarkan penelusuran polisi, puing yang ditemukan adalah bagian roket CNSA yang meledak pada 10 April lalu. Saat itu roket tersebut membawa satelit Nusantara Dua atau Palapa-N1, namun gagal.

Tidak dijelaskan di mana roket itu jatuh, tetapi kantor Keamanan Dalam Negeri dan Pertahanan Sipil Guam menyampaikan ada benda berapi-api di langit, yang dikaitkan dengan kegagalan peluncuran. Saat itu, di media sosial beredar rekaman video soal satelit yang terbakar.

Nusantara Dua diluncurkan Xichang Satellite Launch Center (XLSC), Xichang, China, pada Kamis (9/4/2020). Tidak ada kendala pada proses peluncuran, namun gagal mencapai orbit karena ada anomali di stage ketiga. Satelit itu pun jatuh di laut dan tidak diselamatkan.

Direktur Utama PT Pasifik Satelit Nusantara (PSN) Adi Rahman Adiwoso mengatakan tak ada masalah saat peluncuran memasuki stage pertama dan kedua. Namun persoalan muncul saat stage ketiga, di mana dua roket pendorong,

“Di stage ketiga ada dua roket, salah satu tidak menyala, sehingga tidak mendapatkan kecepatan yang cukup untuk masuk ke orbit yang ditentukan,” ujar Adi dalam konferensi pers secara virtual saat itu, Jumat (10/4/2020).

Nusantara Dua diketahui diproyeksikan mengisi di slot orbit 113 derajat Bujur Timur (BT) yang akan dimanfaatkan Indosat Ooredoo sebagai penyedia jasa satelit untuk menunjang bisnis media broadcasting di Indonesia. [] Indopolitika

Posting Komentar untuk "Nelayan Temukan Bongkahan Puing Logam di Kalteng, Polisi Duga Roket Milik China"