Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

LBH Pelita Umat: Bebaskan Alimuddin Baharsyah dari Segala Tuduhan

 


Jakarta, Visi MuslimLBH Pelita Umat menyatakan semestinya aktivis Islam Alimuddin Baharsyah yang mengkritik Presiden Jokowi terkait “Darurat Sipil” dibebaskan dari segala tuduhan.

“Semestinya Alimuddin Baharsyah dibebaskan dari segala tuduhan dan kami mendorong agar kritik terhadap pemerintah tidak disikapi dengan pendekatan hukum pidana terlebih lagi menggunakan pasal karet,” ujar Sekjen LBH Pelita Umat Panca Putra Kurniawan dalam konferensi pers virtual LBH Pelita Umat: Kritik Berujung Penjara, Alimuddin Baharsyah Aktivis Islam yang Cerdas & Tangguh Dituntut 2 Tahun Penjara, Ahad (21/2/2021) di Jakarta.

Bukan Hoaks

Senada dengan Panca, dalam konferensi pers tersebut Ketua LBH Pelita Umat Chandra Purna Irawan juga menegaskan Ali hanya mengkritik dan tidak melakukan hoaks. Jadi tuntutan dua tahun penjara oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) yang memperkarakan dengan tuduhan haoks (berita bohong) lantaran Ali dalam vlog-nya yang viral awal April 2020 menyatakan “……Ini lagi ada virus darurat kesehatan, koq yang diterapin malah kebijakan darurat sipil….” tidak dapat diterapkan kepada kliennya.

Menurut Chandra, Ali mengaku menyatakan itu lantaran Presiden menyatakan, “Saya minta kebijakan pembatasan sosial berskala besar, physical distancing, dilakukan lebih tegas, lebih disiplin, dan lebih efektif lagi. Sehingga, tadi sudah saya sampaikan bahwa perlu didampingi adanya kebijakan darurat sipil.”

“Itu bukan hoaks karena kata ‘didampingi’ memiliki maksud yang sama dengan kata ‘diterapin’ atau diterapkan. Sebagai contoh, ‘Saya menyopir mobil didampingi istri’. Kata ‘didampingi’ menunjukkan bahwa istri ikut serta dalam mobil,” beber Chandra.

Ia menilai konteks kalimat utuh, “Didampingi adanya kebijakan Darurat Sipil” dan “Diterapin kebijakan darurat sipil” memiliki medan makna yang sama. “Keduanya bermakna (subjek/PSBB) perlu dipraktikkan/ditemani/disertai dengan kebijakan darurat sipil,” bebernya.

Tak Bisa Dijerat

Maka, LBH Pelita Umat pun berkesimpulan delik berita bohong dalam Pasal 14 ayat (1) UU No.1 tahun 1946 yang dituntutkan JPU tidak bisa dijeratkan kepada Ali Baharsyah.

Pasal tersebut, lanjut Chandra berbunyi, “Barang siapa, dengan menyiarkan berita atau pemberitahuan bohong, dengan sengaja menerbitkan keonaran di kalangan rakyat, dihukum dengan hukuman penjara setinggi-tingginya sepuluh tahun.”

“Apa yang dimaksud ‘berita atau pemberitahuan bohong’ dan ‘keonaran di kalangan rakyat’?” tanyanya.

Menurut Chandra, semestinya harus didefinisikan secara konkret dan memiliki batasan yang jelas. Apabila tidak maka dikhawatirkan bersifat karet/lentur, tidak bisa diukur, dan penerapannya dikhawatirkan berpotensi sewenang-wenang dalam menafsirkan.

“Hukum pidana mesti bersifat lex stricta, yaitu bahwa hukum tertulis tadi harus dimaknai secara rigid, tidak boleh diperluas atau multitafsir pemaknaannya,” tegas Chandra.

Chandra mengingatkan, selain tidak ada definisi yang jelas terkait apa yang disebut sebagai “berita atau pemberitahuan bohong”, hingga kini tidak ada peraturan perundang-undangan yang memberikan batasan dan mendefinisikan apa yang dimaksud “berita atau pemberitahuan bohong” dan “keonaran di kalangan rakyat”.

Selain itu, Chandra menyebutkan, sampai sekarang pun belum ada standarisasi terhadap apa yang dimaksud sebagai “berita benar” dengan “berita bohong” atau pun peraturan perundang-undangan bagaimana memvalidasi “berita atau pemberitahuan bohong”.

Menurutnya, frasa “keonaran di kalangan rakyat“ pun hingga saat ini tidak ada definisi dan batasan yang jelas. “Apakah  ‘keonaran di kalangan rakyat’ memiliki makna yang sama dengan ‘populer’, ‘viral’, ‘ramai diperbincangkan’, ‘terjadi pro kontra yang sebatas adu argumentasi’, ‘benturan fisik’, ‘kekacauan’, atau pun ‘kerusuhan’?” tanya Chandra.

Ia menyebutkan, tidak ada batasan “keonaran di kalangan rakyat”, dikhawatirkan dan berpotensi menjadikan aparat penegak hukum dapat dengan secara subjektif dan sewenang-wenang menentukan status suatu kondisi “keonaran di kalangan rakyat”.[] Joko Prasetyo/MU

Posting Komentar untuk "LBH Pelita Umat: Bebaskan Alimuddin Baharsyah dari Segala Tuduhan"