Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sidang Keenam Belas 4 Aktivis Hizbut Tahrir Krimea: "Hentikan Penyampaian Kasus Pidana Palsu"



Alushta, Visi Muslim- Sidang keenam belas dalam kasus aktivis Hizbut Tahrir Alushta digelar pada hari Selasa, (23/3/2021) di Pengadilan Militer Distrik Alushta Selatan. Pada sidang sebelumnya, kejaksaan membeberkan analisis dan penyajian barang bukti. Namun dalam sidang kali ini dilaksanakan untuk menginterogasi saksi-saksi pembela.

Bahkan sebelum dimulainya persidangan, para terdakwa  mengeluarkan poster dari kertas A4 bertuliskan: "Hentikan penyampaian kasus pidana palsu." Petugas pengadilan melihat ini dan setelah beberapa detik meminta mereka untuk menurunkan poster tersebut. Para terdakwa mengikuti permintaan juru sita dan kemudian melipat kertas-kertas itu.

“Mungkin, dengan cara ini mereka mencoba mengajukan banding kepada semua orang yang mengikuti kasus pidana mereka. Saat majelis hakim masuk, mereka tidak bisa lagi mendemonstrasikannya lagi,” kata koresponden.

Pada 10 Juni 2019, empat Muslim Tatar Krimea, Ruslan Nagayev dan Eldar Kantimirov, ditahan di Krimea di Alushta, di desa Maly Mayak, sedangkan Ruslan Mesutov, ditangkap di desa Izobilnoye dan Lenura Khalilov, ketua komunitas agama lokal "Alushta" juga ditangkap. Mereka adalah aktivis yang terlibat dalam keanggotaan "Hizbut Tahrir" Alushta, dimana partai politik internasional yang istiqamah dalam berjuang untuk menegakkan kembali Khilafah di negeri-negeri muslim ini dilarang di Rusia sejak 2003 termasuk di wilayah Ukraina.    

Mesutov didakwa dengan bagian 1 dari pasal 205.5 KUHP Federasi Rusia dengan tuduhan ("Mengkoordinir kegiatan organisasi teroris"), dengan ancaman hukuman pidana 15 sampai 20 tahun, juga sebagai bagian 1 dari artikel. 30 dan Art. 278 KUHP Federasi Rusia dengan tuduhan ("Persiapan untuk perebutan kekuasaan dengan kekerasan oleh kelompok yang terorganisir berdasarkan kesepakatan sebelumnya"), dengan ancaman hingga 10 tahun penjara.

Pada 18 Juli 2019, Parlemen Eropa mengadopsi resolusi yang menyerukan Rusia untuk membebaskan semua tahanan politik Ukraina, termasuk mereka yang terlibat dalam kasus kriminal. 

Pada tanggal 23 September 2020, Pusat Hak Asasi Manusia Memorial mengakui para terdakwa kelompok Alushta dalam kasus Hizbut Tahrir, Eldar Kantimirov, Ruslan Mesutov, Ruslan Nagaev dan Lenur Khalilov sebagai tahanan politik dan menuntut Rusia untuk segera membebaskan mereka. [] Gesang

Posting Komentar untuk "Sidang Keenam Belas 4 Aktivis Hizbut Tahrir Krimea: "Hentikan Penyampaian Kasus Pidana Palsu" "