Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengingat 31 Tahun Revolusi Barin, Turkestan Timur, 5 April 1990




Oleh: Abdurehim Gheni Uyghur (Aktivis Muslim Uighur)

31 tahun yang lalu pada hari ini, pada tanggal 5 April 1990, sebuah revolusi pecah di desa Barin di Turkestan Timur yang diduduki Cina. Revolusi mengirimkan pesan yang kuat kepada penjajah Cina akan keinginan yang teguh dari orang-orang di Turkestan Timur, satu-satunya cita-cita kemerdekaan dan keinginan yang teguh untuk kebebasan. Ini ,adalah revolusi yang sangat penting dalam sejarah Turkestan Timur baru-baru ini dan dinyatakan kepada dunia: kami masih hidup dan kami ingin kemerdekaan.

Pada tanggal 5 April 1990, di sebuah desa kecil bernama Barin di kabupaten Aktu, sekitar 200 orang melakukan demonstrasi menentang kebijakan pemerintah tentang keluarga berencana, penindasan agama, migrasi massal orang Cina Han ke Turkestan Timur dan pengenaan pajak yang tinggi.

31 tahun lalu, protes damai warga sipil Desa Barin disambut dengan tindakan keras berdarah oleh pemerintah setempat. Lebih dari 50 orang ditembak mati di tempat, sisanya ditangkap, sebagian besar dianiaya hingga meninggal di penjara. Marah dengan penanganan pemerintah atas protes dan tindakan keras berdarah, lebih dari 2000 orang membalas dengan menyerang kantor polisi dan menduduki gedung-gedung pemerintah. Para pengunjuk rasa menyita senjata dan menangkap 5 tentara, pada saat yang sama, beberapa pengunjuk rasa juga ditangkap oleh militer Tiongkok. Akhirnya, para penduduk desa dan pejabat pemerintah China saling bertukar sandera.

Revolusi, yang dipimpin oleh Zaidin Yusuf, memang membuat panik partai komunis Tiongkok yang jahat termasuk para pemimpinnya saat itu Deng Xiao Ping, Jiang Ze Min dan Li Peng. Untuk mencegah pemberontakan menyebar lebih jauh ke daerah lain di Turkestan Timur, pemerintah Cina mengirimkan pasukannya yang dilengkapi dengan tank dan pesawat perang ke desa Barin untuk melakukan pembantaian seluruh penduduk sipil di desa tersebut. Revolusi berlangsung selama 7 hari mulai tanggal 5 April 1990, tragisnya, tentara Tiongkok secara brutal membantai hampir semua warga sipil tak bersenjata di desa Barin.

Seorang tentara Tiongkok yang berpartisipasi dalam pembersihan darah dan bertahun-tahun kemudian melarikan diri ke Amerika Serikat maju dan mengungkap pembantaian brutal itu. Menurut penuturannya, hampir semua warga sipil, terlepas dari apakah mereka peserta atau tidak dalam revolusi, laki-laki, perempuan dan anak-anak, mereka semua dibantai.



Komunitas internasional mengutuk pembantaian berdarah itu. Amnesty International mengajukan laporan 92 halaman eksklusif untuk mendesak pemerintah China mengakui pelanggaran hak asasi manusia, untuk segera menghentikan segala penindasan berskala besar menyusul revolusi dan segala bentuk pelanggaran hak asasi manusia di Turkestan Timur.

Revolusi Barin menunjukkan keberanian yang tak tergoyahkan dan kemauan yang luar biasa dari Uyghur. Ini adalah pernyataan rakyat bahwa mereka tidak akan menyerah pada perbudakan dan Turkestan Timur bukan milik China. Ini adalah salah satu pemberontakan signifikan dalam sejarah baru-baru ini yang menunjukkan tekad rakyat yang tak tergoyahkan untuk kemerdekaan.

Rakyat Turkestan Timur mengingat ketangguhan luar biasa orang-orang Barin yang menunjukkan semangat kebangsaan, mereka mengingat dan menghormati para pahlawan yang gugur, terutama pemimpin revolusi, Zaidin Yusuf, yang mengorbankan nyawanya demi kemerdekaan Turkestan Timur. Hari ini kami menghormati dan merasa bangga dengan Zaidin Yusuf dan mereka yang telah kehilangan nyawanya dalam perjuangan untuk kebebasan. Kami tidak akan pernah melupakan sejarah gemilang yang menunjukkan ketangguhan orang-orang Uyghur. Kami percaya kami dilahirkan merdeka dan suatu hari kami akan hidup bebas seperti semua negara merdeka lainnya di Turkestan Timur merdeka kami. Perjuangan kami tidak akan berhenti sampai hari kami mendapatkan kembali kemerdekaan kami di Turkestan Timur.

Sumber: 15 tahun Pemberontakan Barin







Posting Komentar untuk "Mengingat 31 Tahun Revolusi Barin, Turkestan Timur, 5 April 1990"