Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sedih... "Ibu, Kapan Ayah Akan Pulang?" Tangis Riza Omerov Aktivis Hizbut Tahrir Krimea Saat Mendengar Suara Anaknya Melalui Sambungan Telepon


 



Novocherkassk, Visi Muslim- Riza Omerov, seorang tahanan politik dalam kasus keanggotaan Hizbut Tahrir, melakukan panggilan telepon melalui Zonatelecom kepada istrinya dari pusat penahanan pra-sidang di kota Novocherkassk. Sevilya Omerova mengumumkan hal tersebut di halaman Facebook-nya, Senin, (5/4/2021).

“Hari ini mereka memberi izin untuk menelepon Rize secara resmi. Dia menyampaikan salam ke seluruh warga di desa-desa muslim Tatar Krimea dan 'Djemaat' (sebuah asosiasi kelompok Muslim),” Sevilya Omerova juga mengatakan kepada suaminya bahwa "semuanya baik-baik saja, dan meminta agar dia tetap bertahan."

Karena kondisi sel tahanan yang tidak memuaskan, Riza menulis permintaan untuk dipindahkan ke sel isolasi. Saat ini, dia sedang mempelajari materi kasus volume 17 yang menimpanya, dan mempersiapkan banding. Riza mengatakan bahwa tahanan isolasi sedikit lebih baik daripada tahanan umum, karena ada air hangat untuk wudhu dan jauh lebih bersih di dalamnya.

Riza sangat senang ketika dia menerima surat dukungan dari warga Krimea, Rusia dan Latvia.

Riza Omerov juga sangat merindukan anak-anaknya, dalam percakapan utamanya dia membicarakan tentang anak-anaknya, menanyakan tentang kesehatan mereka dan istrinya. “Saya mendengar suara putra ketiga saya, tentu saja saya tidak tahan secara emosional, saya mulai menangis. Ahmad, salah satu putranya juga mulai menanyakan pertanyaan: “Ibu, kapan ayah pulang?", - kata Sevilla.

Tahanan politik itu menyampaikan salam kepada semua orang. Menurut istrinya, dia gembira ketika menerima surat-surat berisi gambar anak-anaknya yang mengingatkannya pada keluarga. Berharap untuk pulang lebih awal.

Sekarang semua tahanan berada di penjara SIZO-3 Novocherkassk, pada 12 Januari 2020, Pengadilan Militer Distrik Selatan di Rostov-on-Don menyatakan mereka bersalah dan menghukum Omerov Enver 18 tahun, Dzhapparov Ayder 17 tahun, Riza Omerov 13 tahun tahun penjara. Para pengacara telah mengajukan banding.

Berdasarkan materi perkara, para terdakwa tidak memiliki senjata, bahan peledak, amunisi, tidak berencana melakukan aksi teror, dan tidak memanggil orang lain untuk melakukan aksi teror.

Tidak ada bukti adanya upaya untuk menggulingkan tatanan konstitusional Federasi Rusia dan merebut kekuasaan. Materi kasus hanya berisi rekaman audio yang merekam para narapidana melakukan diskusi tentang topik agama dan politik. Faktanya, itulah satu-satunya bukti bahwa mereka melakukan kejahatan teroris.

Para Muslim Tatar Krimea tersebut ditahan lantaran berpartisipasi dalam kegiatan partai politik Islam Hizbut Tahrir. 

Pada 18 Juli 2019, Parlemen Eropa menyampaikan resolusi yang menyerukan Rusia untuk membebaskan semua tahanan politik Ukraina, termasuk mereka yang terlibat dalam kasus kriminal. "Peringatan" Pusat Hak Asasi Manusia mengakui para terdakwa kelompok Belogorsk dalam "kasus Hizbut Tahrir" sebagai tahanan politik dan menuntut agar segera membebaskan mereka. [] Gesang

Posting Komentar untuk "Sedih... "Ibu, Kapan Ayah Akan Pulang?" Tangis Riza Omerov Aktivis Hizbut Tahrir Krimea Saat Mendengar Suara Anaknya Melalui Sambungan Telepon"