Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Dalam Kondisi Sakit, Tahanan Politik Kasus Keanggotaan Hizbut Tahrir Krimea, Servet Gaziev Dipaksa Mengikuti Persidangan



Rostov-on-Don, Visi Muslim- Pengadilan Militer Distrik Selatan Rostov-on-Don, pada Kamis, (13/5/2021) menggelar sidang kedua dalam kasus keanggotaan Hizbut Tahrir, salah satu terdakwa lanjut usia, Servet Gaziev, sedang mengalami sakit saat persidangan. Paramedis kemudian memberikan beberapa suntikan obat penghilang rasa sakit, tetapi terdakwa masih merasa tidak enak badan hingga akhir persidangan.

Sidang seharusnya dimulai pukul 10 pagi waktu setempat sesuai jadwal di gedung Pengadilan Militer Distrik Selatan, tetapi pengiriman para terdakwa ditunda satu jam kemudian, ternyata salah satu terdakwa yang merasa tidak enak badan di Rutan pra-sidang, dan memerlukan perawatan, dokter kemudian pemeriksaan pria itu dan menyuntiknya dengan obat penghilang rasa sakit.

Dokter mendiagnosisnya dengan serangan kolesistitis kronis.

Jaksa Boldyrev membacakan protokol pemeriksaan dan membeberkan barang bukti para terdakwa. Pihak pembela mengajukan petisi untuk mendeklasifikasi laporan rahasia, tetapi Hakim Opanasenko menolak aplikasi tersebut, bahwa sekarang persidangan tidak pada tahap untuk tindakan prosedural tersebut.

Beberapa jam kemudian, para tahanan politik (tapol) tersebut meminta pengadilan untuk menghentikan persidangan lebih awal, karena Servet Gaziev sudah sulit duduk di bangku. Jaksa penuntut kemudian meminta untuk membacakan beberapa dokumen lagi dan mengumumkan penundaan.

Servet Gaziev terlibat dalam kasus kelompok Simferopol kedua Hizbut Tahrir. Sebagian besar tahana politik ini ditahan saat penggeledahan massal di Krimea pada 27 dan 28 Maret 2019. Aparat kepolisian Rusia juga menahan 23 orang Tatar Krimea yang terlibat dalam partai politik Islam Hizbut Tahrir, yang telah dilarang di Rusia.

Mereka dikenai pasal berdasarkan Bagian 1 Seni. 205.5 KUHP Federasi Rusia tentang ("organisasi- organisasi terlarang") dan Pasal Bagian 2 Seni. 205.5 KUHP Federasi Rusia ("Partisipasi dalam organisasi teroris", dengan ancaman hingga 20 tahun penjara"). Semua orang yang terlibat dalam kasus ini juga didakwa berdasarkan Bagian 1 Seni. 30 dan Seni. 278 KUHP Federasi Rusia ("Persiapan untuk perebutan kekuasaan dengan kekerasan", dengan ancaman hingga 10 tahun penjara).

Berdasarkan materi perkara, para terdakwa tidak memiliki senjata, bahan peledak, amunisi, tidak berencana melakukan aksi teror, dan tidak memanggil orang lain untuk melakukan aksi teror. Tidak ada bukti upaya upaya untuk menggulingkan tatanan konstitusional Federasi Rusia dan merebut kekuasaan. Materi perkara hanya berisi rekaman audio yang merekam para terpidana berdiskusi tentang agama dan politik. Faktanya, hanya itulah satu-satunya bukti yang mengarahkan mereka melakukan kejahatan "teroris". [] Gesang 

Posting Komentar untuk "Dalam Kondisi Sakit, Tahanan Politik Kasus Keanggotaan Hizbut Tahrir Krimea, Servet Gaziev Dipaksa Mengikuti Persidangan "