Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Dilyara Abdullayeva Ibu dari Tapol Keanggotaan Hizbut Tahrir Krimea, Akhirnya Bertemu Kedua Putranya Uzeyir dan Teymur di Lapas Salavat, Bashkortostan



Salavat, Visi Muslim- Dilyara Abdullayeva, ibu dari tahanan dari dua bersaudara Abdullaev dalam kasus keanggotaan Hizbut Tahrir mendapat izin untuk bertemu dengan putra-putranya di lembaga pemasyarakatan kota Salavat di wilayah Republik Bashkortostan, tempat mereka menjalani hukuman. Kamis, (27/5/2021). Sebelumnya, masa tahanan Teimur Abdullayev di sel hukuman diperpanjang hingga 9 Juni, setelah itu, menurut ibunya, dia akan dipindahkan ke detasemen. Dia mengumumkan ini di halamannya di jejaring sosial Facebook miliknya.

Setibanya di Salavat, Dilara Abdullaeva pertama kali bertemu dengan putra tertuanya, Uzeyir. Dia, menurut ibunya, mengalami pembengkakan parah di kakinya, sehubungan dengan itu dia bermaksud untuk memeriksakan kesehatannya, khususnya - mengambil tes darah. Namun, terlepas dari masalah kesehatannya sendiri, tahanan politik itu mengkhawatirkan nasib saudaranya, Teimur.

“Uzeyir sangat mengkhawatirkan saudaranya, dia menjelaskan kepada saya untuk berencana bertemu dengan kepala lapas tempat Teymur sekarang ditahan. Bagi saya dan Uzeyir, tidak ada yang lebih penting dari kesehatan Teymur, ” kata ibu dari tahanan politik ini.

Pada 25 Mei, wanita itu mendapat izin untuk bertemu dengan putra bungsunya, Teymur Abdullayev.

“Dia mengalami sakit, mukanya bengkak, matanya merah, bola matanya kuning, ada luka di sudut bibir yang menandakan radang saluran cerna, dan ada retakan yang dalam, kondisinya lemas, tidak nafsu makan, mengalami saki di bagian jantung, sakit di perut dan liver yang parah. Segera setelah pertemuan yang berlangsung dari jam 12 siang hingga jam 4 sore, ternyata Teymur kembali dibawa ke sel hukuman. Ini kejam! Mereka tidak diberi kesempatan untuk makan dan minum." Tulis Dilyara

Menurutnya, penggeledahan dilakukan setiap hari di sel hukuman tersebut. Di salah satunya, jam tangan milik Teymur, yang ia perlukan untuk menentukan waktu sholat juga disita, karena tidak ada jendela di dalam sel. 

“Mereka menggeledah sel ini 4 kali setiap hari, saya bertanya-tanya apa yang mereka cari di sana,” tanya ibu dari tahanan politik itu.

Pada 18 Juni 2019, Pengadilan Militer Distrik Kaukasia Utara di Rostov-on-Don menjatuhkan hukuman 14 tahun penjara kepada Rustem Ismailov, Ayder Saledinov dan Emil Dzhemadenov 12 tahun. Dua terdakwa lagi dalam kasus pidana, dua saudara laki-laki Teymur dan Uzeyir Abdullaevs masing-masing dijatuhi hukuman 17 dan 13 tahun. Pada Desember 2019, Mahkamah Agung Federasi Rusia mengurangi hukuman semua orang hingga enam bulan.

Pada Maret 2020, keluarga mengetahui bahwa Teymur Abdullaev dipindahkan ke lapas PKU IK No. 2 di kota Salavat dari Lembaga Pemasyarakatan Federal Rusia di tempat Bashkortostan menjalani hukumannya. Segera setelah tiba di lapas, dia dikirim ke sel hukuman, tempat dia tinggal selama lebih dari setahun.

Pada April 2020, istri terdakwa dalam "kelompok Simferopol pertama" Uzeir Abdullayev, Fera Abdullayeva, menerima pemberitahuan kedatangan Uzeir Abdullayev di PKU IK-16 di kota Salavat. Pada Juni 2020, ia didiagnosis menderita hernia di tendon lengannya karena cedera borgol, tetapi ia menolak untuk menjalani operasi tersebut, karena ia mengkhawatirkan kesehatannya dalam kondisi pengobatan di penjara. [] Gesang 

Posting Komentar untuk "Dilyara Abdullayeva Ibu dari Tapol Keanggotaan Hizbut Tahrir Krimea, Akhirnya Bertemu Kedua Putranya Uzeyir dan Teymur di Lapas Salavat, Bashkortostan"