Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kurdi dan Pengungsi adalah Korban Nasionalisme



Di provinsi Bolu, yang berbatasan dengan Ankara, telah terjadi perkembangan yang tidak pantas bagi Islam dan kemanusiaan. Tanju Ozkan dari CHP, yang telah menjalankan kebijakan bermusuhan dan rasis terhadap semua pengungsi yang tinggal di Bolu, terutama para pengungsi dari Suriah, sejak terpilih sebagai walikota, pertama-tama yang dilakukannya adalah memotong semua bantuan untuk para pengungsi Suriah itu, dan kemudian mengumumkan bahwa pada bulan Juli 2021, orang asing/pengungsi yang tinggal di Bolu akan diberlakukan kenaikan 10 kali lipat dalam hal air dan pajak yang ketat. Usulan Wali Kota Bolu Tanju Ozkan atas kenaikan ini diajukan melalui pemungutan suara pada rapat dewan kota pada tanggal 3 Agustus 2021 dan rencana tersebut dikirim ke Komisi Anggaran. Ozcan membagikan keputusan itu dengan tagar #GeldikleriGibiGidecekler. Dalam berita ini, saya akan menganalisa kebijakan yang dilakukan oleh partai yang berkuasa dan kelompok oposisi untuk para pengungsi, terutama untuk semua pengungsi yang terpaksa datang dari Suriah dan tinggal di berbagai kota di Turki. Tetapi dengan ini, saya juga merasa perlu membicarakan perkembangan lain dan menganalisanya dengan mengevaluasi semuanya.

Pekan lalu, 7 orang, termasuk wanita dari keluarga Kurdi yang tinggal di distrik Meram, Konya, dibantai secara brutal. Seolah itu belum cukup, para pembunuh membakar rumah tempat keluarga itu tinggal. Dahulu, penyerangan terhadap keluarga yang sama dilakukan berkali-kali oleh tetangga Turki yang tinggal di lingkungan yang sama. Akibat dari serangan tersebut, satu orang meninggal, dan banyak orang dirawat di rumah sakit dan ada yang dirawat di ruang perawatan intensif untuk waktu yang lama. Serangan semacam itu terhadap keluarga yang tinggal di Konya dilakukan karena keluarga tersebut adalah orang Kurdi. Orang-orang ini, kepadanya keluarga Kurdi itu bermusuhan, terus berselisih melawan keluarga Kurdi ini selama bertahun-tahun sambil mengancam bahwa mereka tidak akan diizinkan untuk tinggal di Konya. Dan pada akhirnya, 7 orang dari satu keluarga tidak dibunuh, suatu tindakan yang tidak dapat dicegah.

Orang-orang itu, termasuk Partai AK yang berbasis di Turki, umumnya tidak menginginkan Muhajir (pengungsi) Suriah, dan sayangnya Ansari tetap disebut demikian. Alasannya adalah karena kekuatan Partai AK dan terutama kebijakan pengungsi Erdogan didasarkan pada ekonomi. Mereka yang datang ke Turki dari Suriah tidak hanya miskin dan membutuhkan saja, tetapi mereka juga datang dari kota-kota perdagangan seperti Damaskus dan Aleppo, dan banyak saudagar Suriah yang datang ke Turki dan membawa uang. Koin-koin ini membawa ekonomi Turki ke tingkat yang serius. Dikatakan bahwa uang yang datang dari Suriah ke Turki untuk dibelanjakan di pasar adalah 100 miliar dolar. Di sini Erdogan melanjutkan kebijakan pengungsinya untuk uang panas dari Suriah ini dan bantuan dari Uni Eropa. Jika kebijakan pengungsi dilakukan atas dasar persaudaraan, dalam waktu 10 tahun terakhir ini Turki akan dibangun bukan sebagai tempat permusuhan bagi pengungsi, tetapi sebagai negara persaudaraan, yang akan menjadi contoh bagi generasi berikutnya.

Retorika nasionalis dan rasis yang dilakukan oleh partai-partai kiri, terhadap pengungsi Suriah, Irak, Afghanistan, Pakistan yang melarikan diri ke Turki dan ekspresi kebencian dan propaganda terbaru dari walikota Bolu berasal dari permusuhan mereka terhadap Islam. Jawaban atas pertanyaan mengapa mentalitas CHP nasionalis Kemalis sekuler dan turunannya ingin memulangkan kembali Muhajir (pengungsi) dari Suriah itu sudah jelas. Pertama, orang Suriah bukanlah orang Turki, dan yang paling penting, yang datang dari Suriah dan tinggal di Turki dan mencoba untuk hidup adalah Muslim. Tapi CHP dan kelompok nasionalis menjalankan kebijakan anti-pengungsi mereka di Turki, sementara mereka menyembunyikan diri mereka yang berlumuran darah permusuhan dengan Islam. Kebijakan kaum nasionalis Turki yang dilakukan oleh partai yang berkuasa dan mitra tidak resminya MHP selama 5 tahun terakhir secara sosiologis menjadi propaganda anti-pengungsi dari musuh-musuh Islam seperti CHP, membuka ruang dan, khususnya, memicu permusuhan para pengungsi di masyarakat.

Serangan rasis dan pembantaian di Konya adalah produk dari kebijakan ini. Alih-alih persaudaraan, pidato tentang nasionalisme disampaikan, kebencian dan kebencian yang tumbuh sangat tidak dapat dicegah, pembunuhan tidak dapat dicegah. Bukan hanya kekuatan yang membuat Turkisme dan mitranya bertanggung jawab atas pembunuhan ini, tetapi juga pihak-pihak yang entah bagaimana diberi makan dari kebijakan nasionalisme Kurdi, yang diuntungkan, menjalankan kebijakan elektoral mereka dengan propaganda ini.

Oleh karena itu, tidak hanya saudara-saudara Kurdi kita, tetapi saudara-saudara kita di Suriah, Irak, Afrika, dan Afghanistan secara de facto dihadapkan dengan kebencian rasial pada hari ini. Pasalnya, alih-alih slogan “Muslim adalah bersaudara”, wacana “Orang Turki tidak punya teman selain orang Turki” telah ditanam di benak anak-anak mulai dari tingkat sekolah dasar. Sistem ini telah menghasilkan dan terus menghasilkan generasi yang hancur. Sistem ini telah membangun masyarakat yang tidak adil, dan ketidakadilan yang masih berlanjut. Itulah alasanya mengapa sistem ini sendiri harus segera diganti. Negara Khilafah Rashidah harus didirikan sesegera mungkin. Negara yang menghargai manusia, menyebarkan Keadilan, menjalin hubungan dengan Tuhan, membangkitkan generasi untuk membuat ridho Allah, dan melindungi rakyatnya dari semua jenis ide jahat dan rusak.

Ditulis untuk Kantor Media Pusat Hizbut Tahrir oleh Mahmut KAR
Kepala Kantor Media Hizbut Tahrir Wilayah Turki

Sumber: http://www.hizb-ut-tahrir.info/en/index.php/site-sections/articles/politics/21921.html

Posting Komentar untuk "Kurdi dan Pengungsi adalah Korban Nasionalisme"