Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

20 Orang Tewas dan Puluhan Lainnya Luka-luka Akibat Gempa di Pakistan

 


Balochistan, Visi Muslim- Sedikitnya 20 orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka saat gempa dengan berkekuatan rendah melanda Pakistan barat daya pada Kamis, (7/10/21) dini hari. Tim penyelamat berusaha mengevakuasi penambang batu bara yang dilaporkan terperangkap di bawah tanah.

Banyak dari korban meninggal ketika atap dan dinding rumah bata lumpur mereka runtuh setelah gempa berkekuatan 5,9 melanda provinsi Balochistan dalam kegelapan sekitar pukul tiga pagi.

Itu dirasakan di setidaknya enam kota besar dan kecil, tetapi daerah yang terkena dampak terburuk adalah distrik pegunungan terpencil Harnai, di mana tanah longsor yang dipicu oleh guncangan memblokir beberapa jalan dan menghambat upaya penyelamatan.

Pihak berwenang juga menghadapi pemadaman telepon dan listrik setelah tiang-tiang rusak.

"Kami menerima informasi bahwa 20 orang tewas akibat gempa," kata Menteri Dalam Negeri Balochistan Mir Zia ullah Langau, ditambahkan, bahwa 100 orang terluka.

"Bisa dikatakan bahwa ratusan rumah lumpur rusak."

Seorang wanita dan enam anak termasuk di antara 20 orang yang tewas, Suhail Anwar Hashmi, pejabat tinggi pemerintah di distrik Harnai mengatakan kepada kantor berita AFP, menyebutkan jumlah korban luka sekitar 200 orang.

"Ada laporan bahwa sekitar 15 penambang batu bara terjebak di tambang di pinggiran kota akibat gempa," tambahnya, tim penyelamat juga telah dikirim.

Sudah umum di Pakistan bagi para penambang untuk bekerja di malam hari ketika suhu lebih dingin.

Helikopter tentara membantu mengevakuasi korban luka dari daerah terpencil ke Quetta, kota besar terdekat.

Naseer Nasar, kepala Otoritas Penanggulangan Bencana Provinsi Balochistan, memperingatkan jumlah korban tewas bisa meningkat.

"Tim penyelamat kami telah membersihkan 50 persen jalan menuju Harnai sementara jalan yang tersisa akan dibersihkan dalam dua hingga tiga jam ke depan," kata menteri dalam negeri Balochistan.

Gempa tersebut menyebabkan listrik padam di daerah itu, dengan staf kesehatan bekerja sampai subuh tanpa lampu di rumah sakit pemerintah kabupaten yang tidak dilengkapi dengan baik.

Sebelum fajar, "kami beroperasi tanpa listrik dengan bantuan obor dan senter," kata Zahoor Tarin, seorang pejabat senior di rumah sakit Harnai, kepada AFP.

"Sebagian besar yang terluka datang dengan anggota tubuh yang patah. Puluhan orang dipulangkan setelah pertolongan pertama," katanya.

Pasien dengan kasus-kasus yang paling serius sedang dikirim dengan ambulans ke Quetta.

Gempa itu terasa di kota-kota di seluruh Balochistan, yang berbatasan dengan Afghanistan dan Iran, termasuk ibu kota provinsi Quetta, sekitar 170 kilometer (105 mil) barat Harnai.

Pakistan berada di perbatasan tempat pertemuan lempeng tektonik India dan Eurasia, membuat negara itu rentan terhadap gempa bumi.

Pada tahun 2015, gempa berkekuatan 7,5 di Pakistan dan Afghanistan menewaskan hampir 400 orang di wilayah yang memiliki medan terjal sehingga menghambat upaya bantuan.

Negara itu juga dilanda gempa berkekuatan 7,6 pada tahun 2005 yang menewaskan lebih dari 73.000 orang dan menyebabkan sekitar 3,5 juta orang kehilangan tempat tinggal, terutama di Kashmir yang dikuasai Pakistan.

Gempa berkekuatan 7,6 pada tahun 1935 menewaskan sekitar 30.000 orang di Quetta, yang pada saat itu merupakan bagian dari India yang dikuasai Inggris. [] Nilufar Babayiğit

Posting Komentar untuk "20 Orang Tewas dan Puluhan Lainnya Luka-luka Akibat Gempa di Pakistan"