Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Hasil Survei: Dua Pertiga Muslim Amerika Mengalami Islamofobia



Washington, Visi Muslim- Lebih dari dua pertiga Muslim Amerika mengatakan mereka telah mengalami Islamofobia, menurut survei terbaru oleh Institut Othering & Belonging University of California Berkeley, dikutip dari alaraby, Jumat, (1/10/2021).

Laporan yang dirilis awal pekan ini menemukan bahwa 67,5 persen responden mengatakan mereka pernah mengalami kebencian anti-Muslim, dengan wanita yang melaporkan mengalaminya pada tingkat yang jauh lebih tinggi.

Dari 1.123 orang yang disurvei, 76,7 persen survei wanita mengatakan mereka pernah mengalami Islamofobia, dibandingkan dengan 58,6 persen pria. Mayoritas responden survei - 93,7 persen - mengatakan bahwa kebencian anti-Muslim telah mempengaruhi kesejahteraan mental mereka sampai tingkat tertentu.

“Survei yang dilakukan dua dekade setelah serangan 9/11 yang menyebabkan gelombang kejahatan kebencian dan mendorong kebijakan pemerintah yang menargetkan Muslim, memberikan wawasan tentang pengalaman, kenyataan hidup, dan dampak psikologis Islamofobia pada jutaan penduduk AS,” laporan siaran pers institut.

Survei tersebut juga mengungkapkan bahwa orang yang lebih muda lebih cenderung menyembunyikan agama mereka sebagai akibat dari Islamofobia, dengan 45 persen dari mereka yang berusia antara 18-29 mengatakan mereka akan melakukannya.

Awal tahun ini, Dewan Hubungan Islam Amerika (CAIR) mengatakan bahwa lebih dari 500 insiden anti-Muslim dilaporkan selama paruh pertama tahun 2021.

Insiden tersebut termasuk serangan terhadap individu dan masjid, yang meningkat pada bulan Mei, ketika Israel meluncurkan serangan 11 hari yang menghancurkan di Gaza, dan pada bulan Juni. [] Gesang 

Posting Komentar untuk "Hasil Survei: Dua Pertiga Muslim Amerika Mengalami Islamofobia"