Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pemerintah Junta Myanmar Memberi Amnesti untuk 800 Lebih Tahanan

 


Yangon, Visi Muslim- Junta Myanmar pada Sabtu, (12/2/2022) mengumumkan amnesti untuk lebih dari 800 tahanan, saat mereka menggelar unjuk rasa di ibu kota untuk menandai Hari Persatuan negara itu.

Negara itu berada dalam kekacauan sejak kudeta tahun lalu, dengan protes massal dan tindakan keras militer yang telah menewaskan lebih dari 1.500 warga sipil, menurut kantor hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Kepala Junta Min Aung Hlaing mengeluarkan "perintah pengampunan" - reguler pada hari libur besar di negara itu untuk 814 tahanan, kata media pemerintah, menandai Hari Serikat ke-75.

Libur tahunan memperingati kesepakatan antara pahlawan kemerdekaan Aung San dan beberapa kelompok etnis untuk membentuk Persatuan Burma yang independen dari pemerintahan Inggris.

Mereka yang diberi amnesti sebagian besar berasal dari penjara di pusat komersial Yangon, kata juru bicara junta Zaw Min Tun kepada AFP.

Dia tidak mengatakan apakah akademisi Australia Sean Turnell yang telah ditahan selama lebih dari setahun termasuk di antara mereka yang dibebaskan.

Profesor ekonomi itu bekerja sebagai penasihat pemimpin sipil Aung San Suu Kyi ketika dia ditangkap Februari lalu, beberapa hari setelah dia digulingkan oleh militer.

Dia didakwa melanggar undang-undang rahasia resmi Myanmar dan menghadapi hukuman maksimal 14 tahun penjara jika terbukti bersalah.

Sekitar 100 orang berkumpul di luar penjara Insein Yangon kemarin pagi berharap bisa bertemu kembali dengan orang-orang terkasih, kata koresponden AFP. [] Gesang

Posting Komentar untuk "Pemerintah Junta Myanmar Memberi Amnesti untuk 800 Lebih Tahanan"