Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Perang Ukraina Memicu Keyakinan Evangelis Dengan Ramalan Akhir Zaman



Perang di Ukraina telah menghidupkan kembali kepercayaan di antara beberapa evangelis konservatif bahwa Rusia dapat membantu memenuhi nubuat Alkitabia tentang akhir zaman, kata Washington Post. Dalam sebuah laporan yang diterjemahkan oleh Arabi21, surat kabar tersebut mengatakan bahwa kaum evangelis ini, khususnya orang-orang Kristen karismatik yang berfokus pada teori akhir zaman, telah lama percaya bahwa Rusia memiliki peran khusus untuk dimainkan dalam masalah ini, dan berbagi teori baru tentang mengapa invasi ke Ukraina, mungkin menjadi bagian dari “rencana Tuhan”.

Pendeta Greg Laurie dari Gereja Besar di California, orang kepercayaan Donald Trump, mengatakan kepada pengikutnya bahwa dia melihat “nubuat penting” tentang apa yang terjadi di Ukraina. Sementara itu pendiri Christian Broadcasting Network, Pat Robertson, mengatakan bahwa “Tuhan memaksa Putin untuk menyerang Ukraina”.

Surat kabar itu menunjukkan bahwa orang-orang Kristen konservatif selalu memandang peristiwa-peristiwa dunia sebagai tanda-tanda yang dapat merealisasikan nubuat Alkitabia.

Michael Brown, pembawa acara radio Kristen yang berbasis di Charlotte berkata “ ….. Ah ini dia, ini adalah konflik terakhir”.

Sebelumnya beberapa evangelis pernah meyakini bahwa Mikhail Gorbachev, mantan pemimpin Uni Soviet, adalah Antikristus, sebab ia memiliki tanda lahir merah di dahinya, yang oleh beberapa orang dikaitkan dengan “tanda binatang”, yang disebutkan dalam Taurat tentang Setan di akhir zaman.

Surat kabar itu menunjukkan bahwa berdasarkan interpretasi beberapa orang Kristen tentang nubuat dalam Perjanjian Baru (Alkitab): “Yesus akan kembali ke bumi, orang-orang yang percaya akan diangkat ke surga, dan akan meninggalkan orang-orang yang tidak percaya.” []

Posting Komentar untuk "Perang Ukraina Memicu Keyakinan Evangelis Dengan Ramalan Akhir Zaman"