Trump Berjanji Habisi “Terorisme Islam Radikal”, Jurnalis Inggris: Pidato yang Menakutkan!


Salah satu isi pidato Donald Trump yang menjadi sorotan publik adalah janjinya untuk membasmi “terorisme Islam radikal” dari dunia. Seperti diketahui, Trump secara resmi dilantik menjadi presiden Amerika Serikat ke-45 pada Jum’at (20/01), kemarin.

“Kami akan memperkuat aliansi lama dan membentuk yang baru,” kata Trump dalam pidatonya di Capitol Hill, Washington DC. “Dan menyatukan dunia yang beradab melawan terorisme Islam radikal, yang akan kita basmi sepenuhnya dari muka bumi,” lanjutnya.

Para hadirin yang hadir dalam pelantikan itu pun bertepuk tangan saat Trump memberi penekanan pada frase “terorisme Islam radikal”. Namun, hal itu tidak berlaku bagi Laura Penny, seorang jurnalis Inggris. Ia tidak sepakat dengan pernyataan Trump tersebut.

Bahkan, ia menyebut pidato Trump adalah hal yang menakutkan. “Ini adalah pidato yang mengerikan. Mayoritas bersorak saat Trump berjanji untuk menghapus terorisme ‘Islam’,” katanya di akun Twitter pribadinya.

Cuitannya pun mendapat respon negatif dari pengguna Twitter, yang mayoritas orang Barat. Meski demikian, Penny lalu menjelaskan bahwa hal itu mengerikan jika hanya Islam yang dibingkai dengan kata “terorisme”, bukan menyebut terorisme secara umum.

“Saya menemukan hal yang mengerikan jika terorisme Islam dibingkai sebagai musuh, bukan terorisme pada umumnya. (Padahal) AS memiliki banyak (musuh),” cuitnya. [kiblat]
loading...

Belum ada Komentar untuk "Trump Berjanji Habisi “Terorisme Islam Radikal”, Jurnalis Inggris: Pidato yang Menakutkan!"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel