Saudi Tolak Klaim Bahwa Negara-Negara Arab Perkuat Hubungan dengan Israel


VisiMuslim -Mantan Kepala Intelijen Saudi Turki Al-Faisal telah menolak klaim bahwa negara-negara Arab mengabaikan masalah Palestina dengan menempatkan kepentingan mereka dengan Israel di atas hak-hak rakyat Palestina.

Dalam sebuah wawancara dengan televisi Israel, Al-Faisal menolak klaim yang dibuat oleh Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bahwa negara-negara Arab memperkuat hubungan dengan Tel Aviv.

Penolakan klaim dari mantan kepala intelijen dan duta besar Saudi untuk London dan Washington itu muncul ketika Netanyahu berjuang untuk menyelamatkan karier politiknya di dua bidang: pemilihan mendatang pada 9 April dan kasus korupsi yang melibatkan bagian-bagian dari pendirian media Israel.

Al-Faisal mengatakan kepada saluran Israel untuk tidak tertipu oleh retorika dan kampanye Netanyahu.

Al-Faisal menegaskan posisi Saudi dengan menunjuk prakarsa perdamaian yang dipimpin Riyadh sebelumnya yang dikenal sebagai prakarsa Perdamaian Arab. “Pada tahun 2002, almarhum Putra Mahkota [Saudi] Abdullah menyampaikan rencana perdamaiannya – Israel akan menarik diri dari wilayah pendudukan dengan imbalan pengakuan Israel dan normalisasi,” katanya.

Al-Faisal melanjutkan dengan mengatakan: “Israel belum terlalu kooperatif sejauh ini untuk mencapai kedamaian di bagian dunia kita.”

“Sejak hari pertama, ‘Israel’ tidak menanggapi inisiatif perdamaian kami. Israel’ memilih untuk mengabaikan semua upaya Arab Saudi untuk menciptakan perdamaian dan mengharapkan Arab Saudi untuk meletakkan tangannya di tangan [‘Israel’] dan maju dalam teknologi, desalinasi air, pada masalah-masalah seperti itu. Itu tidak akan terjadi,” tambahnya.[vm]

Sumber : Arrahmah

Belum ada Komentar untuk "Saudi Tolak Klaim Bahwa Negara-Negara Arab Perkuat Hubungan dengan Israel"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...