Libya Memanas, Tentara AS dan PBB Dievakuasi


VisiMuslim - Komando militer AS di Afrika, AFRICOM, membenarkan evakuasi tentara AS yang ditugaskan untuk mendukung misi komando AS-Afrika dari Libya dalam menanggapi kondisi keamanan. India juga mengumumkan evakuasi pasukan keamanannya.

Pengumuman ini posting di situs web AFRICOM, seperti dilansir Al-Jazeera pada Ahad (07/04/2019). Pernyataan itu keluar setelah evakuasi pegawai staf asing oleh kapal AS dari kawasan Palm City, yang dikenal sebagai kawasan Al-Nakheel di wilayah Janzur, sebelah barat ibukota Libya Tripoli.

“Situasi keamanan di lapangan di Libya menjadi semakin kompleks dan tidak dapat diprediksi,” kata Thomas Waldhauser, komandan Komando Afrika-Amerika, dalam pernyataan itu.

Namun, ia menekankan bahwa meskipun ada penyesuaian pasukan setelah evakuasi, “mereka akan terus mempertahankan dukungan mereka (untuk Libya) dalam kerangka strategi AS saat ini.”

Al-Nakheel adalah markas sebagian besar organisasi internasional, termasuk Misi Dukungan PBB di Libya, dipimpin oleh Ghassan Salama, serta markas beberapa duta besar asing.

Misi Komando AS-Afrika di Libya termasuk dukungan militer untuk misi diplomatik dan kegiatan kontraterorisme, memperkuat kemitraan dan meningkatkan keamanan di seluruh kawasan.

Untuk bagiannya, Kementerian Luar Negeri India mengumumkan evakuasi 15 personel keamanan yang bekerja dalam misi pasukan penjaga perdamaian PBB di ibukota Libya, Tripoli.

Menteri Luar Negeri Sushma Swaraj mengatakan dalam sebuah tweet bahwa sekelompok pasukan keamanan itu bagian dari misi penjaga perdamaian PBB di Tripoli. Evakuasi dilakukan melalui upaya yang dilakukan oleh duta besar India di Tunis pada hari Sabtu.

Swaraj mengungkapkan bahwa keputusan untuk mengevakuasi tentara datang karena situasi yang memburuk dan intensifikasi pertempuran dan bentrokan di Tripoli.

Libya kembali menyaksikan pertempuran setelah Khalifa Haftar memobilisasi pasukan untuk menyerang Libya barat, termasuk Tripoli, yang dikendalikan oleh pemerintah yang diakui internasional. Jenderal mantan penglima militer Libya itu menganggap, operasinya ini untuk memerangi kelompok “teroris” dan kriminal”. [vm]

Sumber: Al-Jazeera

Belum ada Komentar untuk "Libya Memanas, Tentara AS dan PBB Dievakuasi"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...