Apa yang Diminta UEA Dengan Mengundang Moin Abdul Malik pada Kunjungannya ?

Moin Abdul Malik
Pada hari Senin, 10/06/2019, Perdana Menteri Yaman dari rezim yang berkuasa di Aden, Moin Abdul Malik, melakukan kunjungan resmi ke UEA selama beberapa hari atas undangan rezim yang berkuasa di UEA. Ini adalah kunjungan pertama Moin Abdul Malik ke Abu Dhabi, yang tidak menyambutnya. Dia diterima oleh Reem Al Hashimi, Menteri Negara UEA. Riyadh berdiri di belakang pengangkatannya sebagai Perdana Menteri dan dari sana dia menuju ke Aden pada bulan Oktober 2018. Apa tujuan yang ingin dicapai oleh UEA dengan mengundang Moin Abdul Malik untuk berkunjung?

Dokumen-dokumen mengenai HAM berdiri di garis depan dokumen-dokumen yang menarik bagi UEA, terutama setelah dibentuknya komite bersama di Aden – beberapa hari sebelum kunjungan Moin Abdul Malik ke Abu Dhabi – untuk menyelidiki pelanggaran HAM di berbagai bagian Yaman selatan, berdasarkan tuduhan yang dibuat terhadap UEA oleh organisasi Human Rights Watch dengan mengoperasikan suatu jaringan penjara rahasia di Yaman selatan melalui pasukan keamanan setempat, yang melakukan penyiksaan di pusat penahanan informal dan tidak terkait dengan perdana menteri.

Jika kita melihat peran UEA di Yaman sejak masuknya ke Aden pada bulan Agustus 2015, mereka datang untuk melenyapkan Houthi dari Aden, dan menghilangkan gerakan di wilayah selatan, sayap Amerika di bentengnya di Mansoura, dengan menggantikan Dewan Selatan Tertinggi. Gerakan Revolusi yang dipimpin oleh Hassan Baum, dan yang mengejarnya di Hadramout, membentuk dan mendapat dukungan Dewan Transisi Gerakan Selatan, yang dipimpin oleh Idruse Zubaidi, seorang yang mengunjungi London dan berpidato di House of Commons Inggris. Ini merupakan saingan dari apa yang dilakukan rezim Al-Saud di Yaman selatan, yang berarti merupakan gangguan yang dilakukan Amerika di Yaman selatan dan pemusnahannya, setelah Amerika mampu memperkenalkan Houthi ke Sana’a, dan mendapat dukungan eksternal untuk mereka.

Yaman akan tetap seperti negara-negara Muslim lainnya, menjadi sebuah pusat perjuangan internasional antara Amerika dan Inggris, hingga rakyatnya bangkit dan menyelamatkan diri dengan menghindari konflik internasional dan kembali ke pangkuan Islam untuk bekerja mendirikan Khilafah Rashidah kedua yang berusaha didirikan oleh Hizbut Tahrir –  yang merupakan pemimpin yang tidak membohongi rakyatnya. Allah berfirman:

“Hai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan Rasulnya menyeru kepada sesuatu yang memberi Anda kehidupan” [Terjemahan QS Al-Anfal: 24]

Kantor Media Hizbut Tahrir
Wilayah Yaman

Sumber: hizb-ut-tahrir.info

Belum ada Komentar untuk "Apa yang Diminta UEA Dengan Mengundang Moin Abdul Malik pada Kunjungannya ?"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...