Apa yang Disebutkan Oleh File Rahasia Pemerintah Terbaru tentang Kebijakan Inggris Di Timur Tengah


Pemerintah Inggris menolak untuk merilis sebuah file tahun 1941 mengenai Palestina, karena itu mungkin akan “mengganggu keamanan” Inggris dan warganya.

Mengapa dokumen berusia 78 tahun itu dianggap sangat sensitif pada tahun 2019? Salah satu alasan yang masuk akal adalah bahwa hal itu dapat mempermalukan pemerintah Inggris dalam hubungannya dengan Israel dan Irak, dan mungkin menyangkut tema yang lama namun tersembunyi dalam kebijakan luar negeri Inggris: yakni menciptakan dalih palsu untuk melakukan intervensi militer.

Dokumen dari Kantor Kolonial, pada Arsip Nasional di London, ditemukan oleh wartawan Tom Suarez yang menyangkut “kegiatan Mufti Besar [Haj Amin al-Husseini] dari Yerusalem” pada tahun 1940-1941.

Setelah pembunuhan terhadap Lewis Andrews, komisioner distrik Inggris untuk Galilea pada bulan September 1937, Pemerintah Inggris memecat al-Husseini dari jabatannya sebagai presiden Dewan Muslim Tertinggi dan memutuskan untuk menangkap semua anggota Komite Tinggi Arab, termasuk Husseini.

Dia kemudian meminta perlindungan pada al-Haram al-Sharif dan melarikan diri ke Jaffa lalu kemudian Lebanon, dan berakhir di Irak, di mana dia berperan dalam gerakan nasional anti-Inggris di Irak.

Selama Perang Dunia Kedua dia bergerak antara Berlin dan Roma dan ikut ambil bagian dalam perang propaganda melawan Inggris dan Perancis lewat siaran radio berbahasa Arab.

Dengan sebuah rencana ‘untuk memotong sayap mufti’ pada bulan April 1941, para perwira militer nasionalis yang dikenal sebagai Golden Square melakukan kudeta di Irak, dan menggulingkan rezim pro-Inggris, dan memberikan isyarat bahwa mereka siap untuk bekerja dengan intelijen Jerman dan Italia. Sebagai tanggapan, Inggris memulai kampanye militer dan akhirnya menghancurkan para pemimpin kudeta itu dua bulan kemudian.

Namun Suarez menemukan dalam arsip bahwa Inggris telah menginginkan “pendudukan militer terhadap Irak” pada bulan November 1940 – jauh sebelum kudeta Golden Square memberikan mereka alasan untuk melakukannya.

Alasannya adalah bahwa Inggris ingin mengakhiri “intrik mufti dengan Italia”. Satu file itu mencatat: “Kita mungkin bisa memotong sayap mufti saat kita bisa memperoleh pemerintahan baru di Irak. Foreign Office sedang mengerjakan hal ini. “Suarez mencatat bahwa rangkaian yang menonjol dalam arsip Inggris itu adalah:” Bagaimana cara melakukan kudeta oleh Inggris tanpa semakin mengasingkan ‘dunia Arab’ di tengah-tengah perang, dan melampaui apa yang sudah dilakukan oleh Zionisme. ”

Ketika pasukan Inggris mendekati Baghdad, suatu pembantaian anti-Yahudi mengguncang kota itu, sehingga menewaskan lebih dari 180 warga Irak Yahudi dan menghancurkan rumah-rumah ratusan anggota komunitas Yahudi yang telah tinggal di Irak selama berabad-abad. Farhud (perampasan dengan kekerasan) digambarkan sebagai Kristallnacht Yahudi Irak, suatu pembantain brutal terhadap kaum Yahudi yang dilakukan di Nazi Jerman tiga tahun sebelumnya.

Sudah lama ada klaim bahwa kerusuhan-kerusuhan ini dimaafkan atau bahkan diatur oleh Inggris untuk menjelek-jelekkan rezim nasionalis dan membenarkan kembalinya Inggris ke tampuk kekuasaan di Baghdad dan pendudukan militer yang sedang berlangsung di Irak.

Sejarawan Tony Rocca mencatat: “Yang memalukan Inggris, pasukannya dikalahkan. Sir Kinahan Cornwallis, Dubes Inggris di Baghdad, karena alasannya sendiri menahan pasukan kami di teluk dalam dalam pembangkangan langsung untuk mengekspresikan perintah dari Winston Churchill bahwa mereka harus mengambil alih kota dan menjaga keamanannya. Sebagai gantinya, Sir Kinahan kembali ke kediamannya, makan malam dengan penerangan lilin dan bermain game of bridge. ”

Kudeta 1953 di Iran

Mungkinkah ini menjadi alasan bahwa sensor pemerintah Inggris ingin file tersebut agar tetap menjadi rahasia setelah bertahun-tahun? Ini bukanlah yang pertama, atau terakhir kalinya para perencana di Inggris menggunakan atau menciptakan dalih untuk membenarkan intervensi militer mereka.

Pada tahun 1953, dilakukan kampanye rahasia Inggris dan AS untuk menggulingkan pemerintahan nasionalis terpilih Mohammad Mosaddegh di Iran termasuk elemen-elemen “bendera palsu”. Agen-agen yang bekerja untuk Inggris bertindak sebagai pendukung partai komunis Tudeh, yang terlibat dalam kegiatan-kegiatan seperti melemparkan batu ke masjid-masjid dan ke para imam, untuk menggambarkan massa yang berdemonstrasi adalah kaum komunis. Tujuannya adalah untuk memberikan alasan bagi kudeta dan Shah Iran mengambil kendali atas nama anti-komunisme.

Tiga tahun kemudian, pada tahun 956, Inggris juga diam-diam berkomplot untuk menciptakan dalih dilakukannya intervensi militer di Mesir. Setelah Presiden Mesir Gamal Abdel Nasser menasionalisasi Terusan Suez dan Inggris berusaha menggulingkannya, pemerintah Inggris dan Perancis diam-diam setuju dengan Israel bahwa yang terakhir akan menyerang Mesir. Kemudian, London dan Paris akan mengirim pasukan militer dengan alasan memisahkan pihak-pihak yang bertikai, dan merebut kanal. Rencana itu berjalan tetapi gagal, sebagian besar karena ditentang oleh AS.

Lima tahun kemudian, pada tahun 1961, terjadi kisah serupa di Kuwait. Intervensi Inggris yang kurang dikenal ini dibenarkan secara terbuka berdasarkan dugaan ancaman dari Irak, tetapi file-file yang telah dibuka untuk publik ini yang telah saya periksa menunjukkan bahwa “ancaman” ini dibuat oleh para perencana Inggris. Ketika Kuwait mendapatkan kemerdekaannya pada Juni 1961, Inggris sangat ingin melindungi kepentingan minyaknya dan untuk memperkuat hubungan komersial dan militernya dengan rezim Kuwait. File-file itu menunjukkan bahwa oleh karena itu Inggris perlu menjadikan Kuwait “meminta perlindungan” dari Inggris “.

Intervensi Kuwait

Pada tanggal 25 Juni 1961, penguasa Irak Abdul Karim Qasim secara terbuka mengklaim Kuwait sebagai bagian dari Irak. Lima hari kemudian, emir Kuwait secara resmi meminta dilakukannya intervensi militer Inggris, dan pada tanggal 1 Juli, pasukan Inggris mendarat, akhirnya berjumlah sekitar 7.000.

Namun dugaan ancaman Irak ke Kuwait tidak pernah terwujud. David Lee, yang memimpin angkatan udara Inggris di Timur Tengah pada tahun 1961, kemudian menulis bahwa pemerintah Inggris “tidak memikirkan agresi oleh Irak dengan sangat serius”.

Memang, bukti-bukti menunjukkan bahwa emir itu ditipu untuk “meminta” intervensi oleh Inggris, dan informasinya tentang kemungkinan langkah Irak mengenai Kuwait datang hampir secara eksklusif dari sumber-sumber Inggris. File-file tersebut menunjukkan bahwa “ancaman” kepada Kuwait didorong oleh Kedubes Inggris di Baghdad tetapi ditentang oleh konsulat Inggris di Basra, dekat perbatasan Kuwait, yang melaporkan tidak ada pergerakan pasukan yang tidak biasa.

Intervensi Inggris dimaksudkan untuk meyakinkan Kuwait dan rezim Timur Tengah bersahabat lainnya yang merupakan kunci untuk mempertahankan posisi Inggris di kawasan paling penting di dunia. Penasihat kebijakan luar negeri PM Inggris mengatakan bahwa melepaskan Kuwait akan berarti “kerajaan minyak lainnya (yang semakin kaya) tidak akan bergantung pada kita lagi”.

Pada saat itu kami mendapatkan invasi Irak pada tahun 2003, dengan menciptakan dalih palsu untuk intervensi yang telah menjadi tema umum dalam kebijakan luar negeri Inggris.

Masalah rutin

Untuk kembali kepada dokumen tahun 1941, otoritas Inggris telah memiliki kebijakan baik itu dengan menyensor, “menghilangkan” atau menghancurkan file-file bersejarah itu yang dapat merusak hubungan dengan pemerintah saat ini.

File-file tersebut membahas kebijakan seperti penyalahgunaan dan penyiksaan para pemberontak di Kenya pada tahun 1950-an dan pusat penyiksaan rahasia oleh tentara di Aden pada tahun 1960-an.

Pada tahun 2012, tinjauan resmi menyimpulkan bahwa “ribuan dokumen yang merinci beberapa tindakan dan kejahatan paling memalukan yang dilakukan selama tahun-tahun terakhir oleh kerajaan Inggris secara sistematis telah dihancurkan untuk mencegah agar tidak jatuh ke tangan pemerintah pasca-kemerdekaan”, menurut sebuah melaporkan The Guardian.

File-file tersebut mencakup kebijakan seperti penyalahgunaan dan penyiksaan para pemberontak di Kenya pada tahun 1950-an, yang diduga sebagai pembantaian terhadap 24 penduduk desa tak bersenjata di Malaya pada tahun 1948, dan pusat penyiksaan rahasia tentara di Aden pada tahun 1960-an.

Makalah-makalah lain telah disembunyikan selama beberapa dekade di arsip rahasia kantor luar negeri, yang berada di luar jangkauan para sejarawan dan anggota masyarakat, dan melanggar kewajiban hukum bagi mereka untuk dipindahkan ke domain publik.

Apa pun yang ada dalam dokumen tahun 1941 itu, jika pemerintah Inggris menahan pelepasan dokumen itu karena mereka takut akan mengganggu hubungan dengan sekutu-sekutu utama, maka hal ini kurang mengejutkan dan lebih merupakan masalah rutin.[vm]

Sumber: middleeasteye.net

Belum ada Komentar untuk "Apa yang Disebutkan Oleh File Rahasia Pemerintah Terbaru tentang Kebijakan Inggris Di Timur Tengah"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...