AS Menggunakan Konflik Saudi-Iran Untuk Memperkuat Pertahanannya Dengan Mengerahkan Lebih Banyak Pasukan


Sudah diketahui oleh para pengamat yang baik tentang kebijakan Timur Tengah bahwa baik Iran maupun Arab Saudi mengikuti agenda Amerika, dan bahwa Amerika telah merancang konflik nyata di antara mereka demi tujuan-tujuannya di wilayah tersebut. Setelah membuat tawaran besar untuk menarik pasukan AS dari Suriah timur laut, Amerika sedang berjuang untuk menjelaskan mengapa sekarang pasukan baru Saudi dikerahkan. Menurut New York Times: Departemen Pertahanan AS mengatakan pada hari Jumat bahwa Amerika Serikat mengirim sekitar 3.000 tentara tambahan ke Arab Saudi dalam tanggapan militer terbaru kepada administrasi Trump setelah Iran dituduh meluncurkan serangan bulan lalu pada fasilitas minyak Saudi.

Langkah itu terjadi hanya lima hari setelah Presiden Trump mengatakan dia ingin mengakhiri “perang tanpa akhir” di Timur Tengah yang menyebabkan keputusannya untuk menarik diri dari wilayah perbatasan antara Suriah dan Turki dan hampir 50 tentara bekerja untuk menciptakan “zona aman” antara pasukan Turki dan Kurdi. .

Pada hari Jumat, para pejabat Departemen Luar Negeri dengan cepat menjawab pertanyaan tentang bagaimana peran pasukan AS yang masuk di Teluk Persia dan mereka yang ditarik dari perbatasan Suriah berbeda, dan apakah penyebaran di Arab Saudi bertentangan dengan strategi presiden untuk menarik diri dari Timur Tengah.

Brian Hawk, perwakilan khusus Kementerian Luar Negeri Iran, mengatakan pasukan yang kami kirim ke Arab Saudi dan aset yang ditingkatkan bersifat defensif, dan mereka ada di sana untuk membela kepentingan kami dan membantu Arab Saudi mempertahankan diri.

Di Pentagon, Menteri Pertahanan Mark Esper mengatakan ia mengirim dua kelompok angkatan udara, atau sekitar empat belas pesawat tempur, serta baterai anti-rudal Patriot dan pertahanan udara dan rudal lainnya ke kerajaan.

“Arab Saudi adalah mitra keamanan jangka panjang di Timur Tengah dan telah meminta dukungan tambahan untuk menambah pertahanannya sendiri,” kata Esber kepada wartawan di Pentagon, mencatat bahwa ia menghubungi pejabat Saudi pada Jumat pagi untuk memberi tahu mereka.

Opini publik domestik di Amerika menentang perang di luar negeri. Tetapi elit Barat tidak akan pernah berhenti mengeksploitasi dunia, dan kehadiran militer Barat sangat penting untuk melindungi kepentingannya di negara kita. Namun, kehadiran militer ini hanya dapat dicapai dengan bekerja sama dengan penguasa kita yang bertindak sebagai agen Barat, tetapi dunia akan segera melihat pembentukan negara Islam yang mengguncang penguasa asing ini, mengamankan perbatasannya melawan Barat, dan menegaskan kembali posisi sebenarnya sebagai negara terkemuka dunia. Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an:) kintm bangsa terbaik dibangkitkan untuk orang Perbanyakan Kebajikan dan melarang apa yang salah dan percaya pada Tuhan, bahkan orang-orang dari aman buku itu baik bagi mereka dan kebanyakan dari mereka orang percaya Alvasagon. [www.visimuslim.org]

Sumber : Kantor Berita HT, 18/10/2019

Belum ada Komentar untuk "AS Menggunakan Konflik Saudi-Iran Untuk Memperkuat Pertahanannya Dengan Mengerahkan Lebih Banyak Pasukan"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...