Iran Umumkan Kemenangan Hadapi Gelombang Demonstrasi

Presiden Iran Hassan Rouhani 
VisiMuslim - Presiden Iran Hassan Rouhani mengumumkan, Rabu (20/11/2019), keberhasilan menumpas kerusuhan jalanan dalam kemenangan atas “musuh-musuh eksternal Iran” setelah gelombang demonstrasi kekerasan yang melanda negara itu menyusul kenaikan harga bensin pekan lalu.

Amnesty International mengatakan, pihaknya mendokumentasikan kematian sedikitnya 106 demonstran oleh pasukan keamanan selama aksi protes. Jumlah korban ini menjadikan kerusuhan terburuk di Iran dalam setidaknya satu dekade, mungkin sejak revolusi Islam 1979.

Akses internet di Iran diputus di sejak aksi protes meletus pada Jumat lalu. Sehingga, sulit untuk mendapatkan laporan yang dapat dipercaya tentang skala kerusuhan. Tapi itu tampaknya menjadi kekerasan terburuk sejak Iran meletakkan “revolusi hijau” pada 2009, ketika puluhan pemrotes tewas selama beberapa bulan.

Meskipun pihak berwenang telah menyatakan jalan-jalan sudah mulai sepi dari demontran, video yang diposting di media sosial menunjukkan apa yang tampaknya menjadi kekerasan yang berlanjut pada Rabu, yang masuk hari kelima kerusuhan.

Kerusuhan itu terjadi pada saat ekonomi Iran lumpuh akibat sanksi AS yang hampir menghentikan ekspor minyaknya. Sementara pemerintah Irak dan Lebanon, negara-negara yang didukung oleh faksi-faksi yang didukung oleh Iran, menghadapi demonstrasi yang semakin keras.

“Rakyat Iran kembali lulus ujian bersejarah dan menunjukkan bahwa mereka tidak akan membiarkan musuh mendapat keuntungan dari situasi ini, bahkan jika mereka memiliki keluhan dari pemerintah negara itu,” kata Rowhani dalam komentar yang disiarkan di televisi pemerintah.

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei mengatakan pada Selasa lalu bahwa protes adalah masalah keamanan dan bukan gerakan rakyat dan telah berhasil ditangani.

Dalam tayangan langsung di televisi pemerintah, ribuan orang ambil bagian dalam demonstrasi pro-pemerintah pada Rabu, termasuk pertemuan di beberapa kota dan kota di mana pengunjuk rasa meneriakkan “Kematian bagi Amerika” dan “Kematian bagi Israel”.

Pejabat Iran mengatakan “perusuh” membakar setidaknya 100 bank, puluhan bangunan dan mobil. Pihak berwenang telah menangkap sekitar 1.000 pengunjuk rasa. Kantor berita semi-resmi Fars melaporkan bahwa dinas keamanan telah menangkap sejumlah warga negara ganda.

Iran telah menyalahkan protes terhadap “preman” yang terkait dengan orang buangan dan musuh di luar negeri, referensi ke Amerika Serikat, Israel dan Arab Saudi.

“Warga yang ditangkap, yang juga memegang kewarganegaraan Jerman, Turki dan Afghanistan, telah menerima pelatihan dan dana dari badan-badan intelijen asing … untuk memprovokasi pembangkangan sipil di Iran … mereka memiliki peralatan yang digunakan untuk sabotase,” kata Fars, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Media Iran mengutip juru bicara pemerintah Ali Rubaie yang mengatakan bahwa rencana untuk meledakkan fasilitas produksi gas utama di Aslawiya di Teluk telah digagalkan. Ia menuduh “penyabot” asing di balik aksi itu.

Amnesty mengatakan, setidaknya 106 pengunjuk rasa tewas di 21 kota. Laporan ini berdasarkan keterangan saksi, rekaman video, dan informasi dari aktivis hak asasi manusia.

Lembaga itu menunjukkan, pihak berwenang menarik mayat dari jalanan dan menolak mengembalikan mereka atau memaksa keluarga untuk mengubur mereka dengan cepat.

Misi Iran untuk PBB menyebut laporan para korban “hanya spekulasi dan tidak dapat diandalkan” kecuali dikonfirmasi oleh pemerintah Teheran.

“Tuduhan tak berdasar dan angka-angka palsu yang diberikan oleh entitas Barat yang bias tidak menggoyahkan tekad pemerintah untuk membuat keputusan ekonomi yang bijak,” kata juru bicara utusan Iran di PBB, Alireza Meriosfi, di Twitter.

Ekonomi Iran telah memburuk sebagai akibat dari kenaikan inflasi, meningkatnya pengangguran, devaluasi riyal, korupsi pemerintah dan kebijakan “tekanan ekstrem” Washington terhadap Republik Islam. [www.visimuslim.org]

Sumber: Reuters

Belum ada Komentar untuk "Iran Umumkan Kemenangan Hadapi Gelombang Demonstrasi"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...