Rezim Cina Paksa Muslimah Uighur Tinggal Bersama Pria Lain


Tidak Ada Batasan Terhadap Tindakan yang Menyimpang yang dilakukan oleh Rezim China yang Menjijikan untuk Mempermalukan Kaum Muslim Uighur dan Memusnahkan Identitas Islam dari kaum Muslim Turkistan Timur

Berita:

Radio Free Asia (RFA) melaporkan baru-baru ini bahwa menurut sumber-sumber di Partai Komunis China yang berkuasa, bahwa wanita Muslim Uighur di Turkestan Timur, yang suaminya ditahan di kamp-kamp penahanan ‘indoktrinasi komunis’ China, “dipaksa untuk berbagi tempat tidur” dengan para pejabat pria China yang telah ditugaskan untuk memantau mereka di rumah-rumah mereka.

Bentuk pengawasan yang sangat invasif terhadap kaum Muslim Uighur ini adalah bagian dari program “Berpasangan dan Menjadi Keluarga” rezim China yang dimulai pada tahun 2017, di mana 1 juta mata-mata, sebagian besar laki-laki dari mayoritas etnis Han, telah dikerahkan oleh pemerintah untuk tinggal di rumah-rumah tangga Muslim Uighur selama sekitar 1 minggu setiap 2 bulan.

Rezim itu dengan memuakkan menyebut mata-mata ini sebagai ‘kerabat’ dari kaum Muslim Uighur dimana mereka tinggal bersama seperti suami istri. Peran mereka adalah untuk memperoleh informasi dari keluarga ‘tuan rumah’ mereka mengenai skala kepatuhan mereka terhadap agama Islam, pandangan dan praktik politik, dan untuk mengindoktrinasi mereka dengan budaya komunis ateis agar mereka memberikan kesetiaan kepada negara China.

Seorang pejabat China yang mengawasi 70 hingga 80 keluarga Uighur di wilayah Yengisar, mengatakan kepada RFA bahwa mata-mata ini, “tinggal bersama ‘kerabat’ mereka siang dan malam hari” dan bahwa mereka ‘membantu’ keluarga Uighur, “dengan ideologi mereka, membawa ide-ide baru ”dan“ berbicara kepada mereka tentang kehidupan, selama mereka memiliki perasaan satu sama lain. ”Dia juga menyatakan bahwa,“ sekarang dianggap normal bagi kaum wanita untuk tidur di tempat yang sama dengan ‘kerabat’ laki-laki mereka untuk berpasangan. ”Kepala komite lingkungan di Yengisar juga mengkonfirmasi kepada RFA bahwa para pejabat pria itu, “secara teratur tidur di tempat tidur yang sama atau tempat tidur dengan anggota perempuan rumah tangga Uighur selama tinggal di rumah mereka.”

Kaum Muslim yang menolak ‘kunjungan rumah’ ini dapat dicap sebagai para ekstremis potensial dan kemungkinan menghadapi penahanan di Gulags China. Dolkun Isa, presiden kelompok pengasingan Kongres Uighur yang bermarkas di Munich menggambarkan kampanye “Berpasangan dan Menjadi Keluarga” mewakili “penghancuran keselamatan, keamanan dan kesejahteraan anggota keluarga secara total” dan bahwa program tersebut memiliki tujuan “ untuk mengubah rumah orang Uighur menjadi penjara dimana mereka tidak dapat melarikan diri. ”

RFA juga menyatakan bahwa mereka berbicara dengan seorang sekretaris desa dan di prefektur Hotan awal tahun ini yang mengatakan bahwa para pejabat yang tinggal bersama keluarga Uighur, dengan membawa alkohol dan daging yang termasuk daging babi dan berharap anggota keluarga untuk mengkonsumsinya.

Komentar:

Tidak ada batasan sampai batas yang memuakkan bahwa negara China yang tercela itu akan mempermalukan saudara-saudari kita di Turkestan Timur dalam upaya mereka untuk menghapus setiap jejak identitas Islam mereka.

Dan tidak ada batasan atas skala pengkhianatan yang memalukan dari para penguasa dan rezim di dunia Muslim yang terus menyesuaikan diri dengan negara anti-Islam, anti-Muslim yang brutal ini, dan yang menolak untuk bahkan mengutuk perlakuan kriminalnya terhadap Muslim Uighur, demi kepentingan ekonomi dan politik yang mementingkan diri sendiri.

Bagi setiap Muslim yang tulus, darah kita mendidih dan hati kita berdebar karena mendengar pelanggaran keji atas kehormatan saudara-saudari kita, dan gangguan keji terhadap kehidupan pribadi mereka, serta penindasan tanpa henti yang mereka alami di bawah negara tirani komunis ini. Namun, bagi para pemimpin dan pemerintah tanah Muslim, itu adalah bisnis seperti biasa dengan Beijing.

Jelas bahwa tidak ada skala penganiayaan atau penderitaan yang mengerikan dari umat ini, atau serangan terhadap Agama Islam cukup untuk menggerakkan mereka bahkan satu langkah pun untuk melindungi setiap Muslim yang tertindas.

Imran Khan misalnya, Perdana Menteri Pakistan, yang menampilkan dirinya sebagai sang juara untuk membela hak-hak Muslim Kashmir yang tertindas (sementara pada kenyataannya tidak melakukan apapun untuk mengakhiri penderitaan mereka), dengan terus sepenuhnya sehubungan dengan perlakuan brutal China terhadap Muslim Uighur.

Faktanya, sikapnya adalah memperkuat hubungannya dengan kediktatoran komunis yang membenci Islam ini, tidak memiliki rasa malu dengan menawarkan pelukan hangat kepada negara yang sedang berperang melawan Agama Allah Swt. Di awal bulan ini, pada pertemuan Komite Kerjasama Bersama kesembilan Koridor Ekonomi China-Pakistan (CPEC), kedua belah pihak menandatangani perjanjian lebih lanjut untuk suatu kerja sama di bidang perdagangan dan kesehatan. Pakistan juga meminta pinjaman 9 miliar dolar dari China untuk membiayai proyek jalan dan infrastruktur. Wakil Ketua Komisi Reformasi dan Pembangunan Nasional China Ning Jizhe berkomentar bahwa kedua belah pihak telah mencapai konsensus penting atas kerja sama bilateral di semua bidang, dengan menyatakan, “Pihak Tiongkok akan menerapkan konsensus yang dicapai oleh para pemimpin kedua belah pihak dan akan meningkatkan koordinasi, memperkuat rasa saling percaya untuk mencapai hasil yang lebih pragmatis di bawah CPEC dan untuk membentuk komunitas Cina-Pakistan yang lebih dekat tentang masa depan bersama di era baru. ”

Allah (swt) berkata,

Dan jika seorang diantara orang-orang musyrikin itu meminta perlindungan kepadamu, maka lindungilah ia”

Memenuhi kewajiban Islam ini terhadap saudara dan saudari kita yang tertindas di Turkestan Timur, Palestina, Kashmir, Suriah, dan di tempat lain tidak dapat dicapai melalui ketergantungan terus pada PBB atau pemerintah barat atau para penguasa dan rezim Muslim saat ini, karena mereka telah berulang kali menunjukkan bahwa mereka hanya peduli pada dolar yang ada di kantong mereka. Memiliki harapan dalam komunitas internasional untuk menyelesaikan masalah kita sebagai umat hanya mempertahankan status quo dan memperpanjang penderitaan mengerikan saudara-saudara kita. Memenuhi kewajiban yang ditentukan oleh Rabb kita Allah SWT pada kita dalam ayat di atas mengharuskan kita untuk mengambil urusan kita sebagai Muslim untuk kembali ke tangan kita sendiri dan mencari solusi atas masalah kita dari Dien kita sendiri: Islam. Dien ini mendefinisikan Khilafah berdasarkan metode kenabian sebagai satu-satunya cara untuk benar-benar melindungi umat Islam, kehormatan kita dan kepercayaan Islam kita, karena itu adalah perisai dan pelindung kita – sebagaimana dijelaskan oleh Nabi kita tercinta (saw)

”Sesungguhnya al-Imam (Khalifah) itu adalah perisai, di mana (orang-orang) akan berperang di belakangnya dan berlindung (dari musuh) dengan (kekuasaan) nya.”

Karena itu, jika kita benar-benar ingin mengakhiri penderitaan yang tidak tertahankan yang dihadapi umat Islam Uighur dan kaum Muslim lainnya di seluruh dunia, maka kita harus memusatkan perhatian dan upaya penuh kita untuk mendirikan kepemimpinan Islam yang mendesak ini. [www.visimuslim.org]

Ditulis untuk Kantor Media Pusat Hizbut Tahrir oleh
Direktur Bagian Muslimah di Kantor Media Pusat Hizbut Tahrir

Belum ada Komentar untuk "Rezim Cina Paksa Muslimah Uighur Tinggal Bersama Pria Lain"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...