Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Ahli Vulkanologi Sebut Dentuman dari Anak Krakatau

Photo Anak Gunung Krakatau meletus sebayak 49 kali pada (3/8/2018)

Jakarta-Visi Muslim- Ahli vulkanologi sekaligus mantan Kepala Badan Geologi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Surono menyatakan dentuman dan gemuruh yang dirasakan warga Jakarta dan Jawa Barat pada Sabtu (11/4) dini hari diyakini dari aktivitas Gunung Anak Krakatau.

"Ada yang mengatakan itu bukan suara dari Anak Krakatau, sekarang itu suara dari mana? Apa ada latihan militer?" kata Surono saat dihubungi CNNIndonesia.com.

Menurut Surono saat dini hari banyak aktivitas warga yang berhenti sehingga kondisinya sepi. Dia juga menyebut pada saat wabah virus corona (Covid-19) seperti sekarang ini, aktivitas warga, termasuk lalu lintas kendaraan, semakin berkurang, sehingga mengurangi perlambatan perjalanan gelombang suara.

"Kalau malam tidak ada kendaraan, jadi bisa terdengar. Jakarta kena lockdown semua enggak ada suara kendaraan sama sekali ya jadi bisa kedengaran sampai jauh," kata Surono.

"Perlambatan gelombang suara bergantung pada tekanan udara di daerah tersebut, jadi gelombangnya bisa menembus partikel udara di sana [tapi] ada [juga] yang tidak," ujar Surono lagi menjelaskan mengapa dentuman dan gemuruh tidak dirasakan di semua daerah.

Surono meyakini satu-satunya penyebab dentuman dan gemuruh adalah erupsi Anak Krakatau. Menurut dia kedua hal itu kemungkinan berasal dari shockwave (gelombang kejut) yang merambat jauh sampai bisa menggetarkan barang-barang seperti kaca jendela di rumah.

"Kalau getaran di tanah tidak mungkin, tetapi kalau tekanan udara yang termampatkan karena udara, kaca-kaca yang kendor kemungkinan bisa bergetar. Sama juga kalau misalnya ada pesawat terbang itu kan yang bergetar kaca, itu kan dari suara," jelas Surono yang akrab disapa Mbah Rono.

Pada Jumat (10/4), Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMB) melaporkan Anak Krakatau erupsi dua kali pada pukul 21.58 WIB dan 22.35 WIB. Erupsi dengan ketinggian kolom abu sampai 600-an meter itu terekam dengan amplitudo 40 mm selama 74 detik hingga 2.284 detik.

Surono bilang erupsi Anak Krakatau terbilang kecil, namun suaranya bisa saja besar. Erupsi masif Anak Krakatau disebut sudah lewat, yakni pada 2018, sehingga kemungkinan erupsi kali ini tidak mengandung material yang terlempar tinggi. Aktivitas Anak Krakatau saat ini dikatakan wajar sebab disebut gunung muda yang sedang tumbuh besar.

"Gunung api meletus bukan hanya gemuruhnya saja, ada petir di sana. Bisa jadi terjadi kan produksi petir, suara gemuruh seperti itu," ucap Surono. [] CNN Indonesia

Posting Komentar untuk "Ahli Vulkanologi Sebut Dentuman dari Anak Krakatau"