Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

India Tuding China Merencanakan Serangan terhadap Pasukan Perbatasan


New Delhi, Visi Muslim- India menuduh pasukan Cina dengan cermat mempersiapkan serangan terhadap tentaranya di perbatasan Himalaya yang berbahaya, India menuding Cina mendirikan tenda di sisi India, membendung sungai, membawa mesin-mesin dan kemudian menunggu dengan batu dan tongkat yang dibungkus dengan kawat berduri.

Insiden pada Senin malam, di mana 20 tentara India tewas dan 76 lainnya cedera, adalah kekerasan terburuk antara India dan Cina selama 45 tahun.

China belum mengatakan apakah terdapat korban di pihak mereka.

Sepuluh tentara India yang dilaporkan ditangkap oleh pasukan Tiongkok selama serangan itu kembali ke India pada Kamis malam.

China mengatakan belum menangkap personil India. Kedua belah pihak terus menyalahkan pihak lain atas bentrokan tersebut.

China sekarang mengklaim kedaulatan atas lembah Galwan di Ladakh, tempat serangan itu terjadi, dan menuduh pasukan India tiga kali menyeberang ke wilayahnya.

“Tanggung jawab sepenuhnya berada di pihak India,” kata Zhao Lijian, juru bicara kementerian luar negeri China.

India menuduh Cina melakukan “tindakan yang telah disusun dan direncanakan” di sisi perbatasannya.

Gambar satelit lembah Galwan yang diambil oleh Planet Labs, sebuah perusahaan pencitraan, pada hari-hari sebelum bentrokan itu nampak menunjukkan peningkatan aktivitas di pihak China, termasuk pembendungan sungai dan pergerakan pasukan dan mesin yang dekat dengan lokasi perbatasan yang disengketakan.

Lembaga Kebijakan Strategis Australia mengatakan analisisnya terhadap citra satelit menemukan ada “bukti yang sangat menunjukkan bahwa pasukan Tentara Pembebasan Rakyat telah secara teratur menyeberang ke wilayah India untuk sementara waktu di rute patroli rutin”.

Para pejabat India mengatakan para komandan dari pihak India dan Cina telah bertemu pada 13 Juni dan sepakat untuk mundur dua kilometer di lembah Galwan dan daerah Danau Pangong.

Namun alih-alih mundur, kata para pejabat, pasukan Tiongkok mendirikan tenda di wilayah yang disengketakan dekat dengan yang dikenal sebagai Patroli Point 14.

Mereka mengatakan 16 Bihar Resimen India, yang dipimpin oleh Kolonel Santosh Babu, membongkar struktur dalam upaya untuk menekan kembali pasukan PLA.

Menurut laporan yang diberikan kepada surat kabar Hindu, ketika Babu dan pasukannya kemudian mendekati pihak China untuk menantang penolakan untuk mundur, mereka disergap oleh pasukan PLA di tebing curam gunung.

Cina diduga membuka blokir sungai yang dibendung, mengalirkan air untuk menggoyahkan tentara India, dan mereka menyerang dengan batu dan senjata berduri.

Pasukan India membalas, demikian dilaporkan, dan bala bantuan dipanggil di kedua sisi sampai ada 600 prajurit dalam pertempuran tangan kosong dalam kondisi gelap dan dingin.

Tidak ada tembakan. Ada laporan bahwa tentara India tidak bersenjata, tetapi menteri urusan luar negeri India, Subrahmanyam Jaishankar, mengatakan: “Mari kita luruskan fakta. Semua pasukan yang bertugas di perbatasan selalu membawa senjata, terutama ketika meninggalkan pos. Orang-orang di Galwan pada 15 Juni melakukannya. ”

Alih-alih menyalahkan Cina, petinggi militer India telah diekspos karena gagal di tiga front yaitu, intelijen, taktik dan strategi. Ini seharusnya memberanikan Angkatan Bersenjata Pakistan untuk mengambil kembali Kashmir. Ini karena korps serangan India di Kashmir belum belajar apa pun dari kegagalan mereka di Kargil, dan terus membuat kesalahan amatir yang membuat mereka harus membayar mahal terhadap PLA.

Sumber: Kantor berita HT

Posting Komentar untuk "India Tuding China Merencanakan Serangan terhadap Pasukan Perbatasan"