Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

IHRC: BBC Menargetkan Muslim Selama Pandemi Virus Corona

 

London, Visi Muslim- Dalam surat keluhan yang dilayangkan oleh ketua IHRC Massoud Shadjareh kepada Direktur Jenderal BBC Tony Hall, IHRC mengatakan penyiar BBC telah menggunakan pandemi Corona untuk menyebarkan citra negatif tentang Muslim sehingga menciptakan persepsi negatif tentang komunitas muslim tersebut.

IHRC saat ini meminta umat Islam untuk menghubungi BBC dan menyatakan keprihatinan mereka mengenai bagaimana stereotip rasis dan Islamofobia masuk ke dalam liputan berita mereka.

Surat kepada BBC dari Shadjareh itu berbunyi:

“Saya menulis kepada Anda untuk memprotes dengan sangat keras atas sesuatu yang membuat saya terkejut karena komunitas Muslim menjadi target oleh organisasi Anda dalam liputan Anda mengenai pandemi virus corona.

“Sejak awal krisis, Anda telah menggunakan pandemi untuk menyebarkan citra negatif tentang Muslim yang tampaknya merupakan upaya yang diperhitungkan untuk menciptakan persepsi negatif tentang komunitas Muslim kepada audiens Anda.

“Misalnya, saya tidak bisa lagi menghitung berapa kali Anda memajang foto-foto Muslim bersama dengan cerita-cerita yang membuat khawatir tentang penyebaran pandemi meskipun subjeknya berkaitan dengan semua kelompok agama dan etnis.

“Secara khusus penargetan Muslim yang berulang kali ini saat menggambarkan Covid-19 ini adalah untuk menciptakan hubungan antara keduanya di benak pembaca dan pemirsa, dan memperkuat stereotip Muslim yang ada sebagai” kolom kelima” atau di luar arus utama.

“Laporan Anda tentang bagaimana pandemi memengaruhi komunitas Muslim juga memberikan banyak sekali kesan tentang hal yang diinginkan. BBC tidak menyia-nyiakan kesempatan ini untuk memperkuat wabah lokal di komunitas Muslim sambil meremehkan kontribusi peran yang dimainkan oleh masyarakat luas dalam penyebaran Covid-19.

“Contoh kasus baru-baru ini adalah liputan para pelayat yang berbaris di jalan-jalan Ashington untuk memberikan penghormatan kepada mendiang Jack Charlton. Yang lainnya adalah perayaan Hari Kemenangan Eropa (VE Day) yang diberitakan secara luas tanpa mengacu pada risiko yang ditimbulkannya kepada orang-orang dan bahkan masyarakat luas yang ikut serta dalam perayaan itu.

“Namun, menjelang perayaan Idul Adha pada tanggal 31 Juli, jaringan Anda dengan seksama melaporkan nasihat dari pemerintah kepada keluarga Muslim untuk menjaga jarak sosial (yang tidak merayakan Idul Fitri bersama keluarga besar mereka) tanpa mempertanyakan alasan atau rasa keadilan mengenai izin untuk berkumpul kepada masyarakat luas di pub atau di restoran.

“Tugas Anda sebagai penyiar layanan publik adalah mewakili semua komunitas secara adil dan setara. Namun perlakuan Anda terhadap komunitas Muslim, terutama selama pandemi ini, telah gagal untuk menunjukkan hal itu. Alih-alih menentang rasisme dan Islamofobia, Anda justru melanggengkan stereotip dan asosiasi negatif sebagai penyebabnya. ”

5Pillars telah menghubungi BBC untuk menanyakan hal ini tetapi belum mendapatkan respon.


Sumber: 5pillarsuk.com

Posting Komentar untuk "IHRC: BBC Menargetkan Muslim Selama Pandemi Virus Corona"