Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengakhiri Tirani Dolar Amerika


Washington, Visi Muslim- Jurnalis veteran Arab Abdel Bari Atwan berpendapat bahwa penurunan dolar AS yang tidak bisa dihindari akan memberikan keringanan kepada banyak negara (termasuk negara-negara Muslim) yang telah menyambut akhir dari tirani dollar.

Runtuhnya mata uang domestik Timur Tengah saat ini seperti pound Suriah dan Lebanon, riyal Iran, dan lira Turki menunjukkan bahwa dolar AS tidak lagi hanya menjadi mata uang saja tetapi juga telah menjadi senjata pemusnah ekonomi secara massal – terutama bila dikaitkan dengan sanksi yang diberikan pemerintah AS secara obsesif terhadap semua musuh-musuhnya, khususnya Arab dan Muslim.

Dolar telah diubah menjadi alat untuk memiskinkan seluruh penduduk, menghancurkan ekonomi, mempermalukan pemerintah, dan membuat mereka bertekuk lutut. Hal ini menyebabkan meningkatnya seruan pergantian sistem keuangan internasional yang didominasi dolar dengan tatanan pluralistik baru yang berdasarkan kombinasi beberapa mata uang termasuk Euro, Sterling, Yen, Yuan dan Rubel.

Dominasi dolar AS berasal dari fakta bahwa dolar AS menyumbang lebih dari 60% cadangan mata uang asing global dan merupakan media utama transaksi pembayaran internasional. Frustrasi dengan keadaan ini tidak hanya terbatas pada apa yang disebut sebagai negara berkembang atau negara Dunia Ketiga tetapi semakin diekspresikan pada negara-negara seperti Jerman, kekuatan ekonomi dan keuangan Eropa.

Tantangan China

Tidaklah mengherankan jika China, penantang utama status AS sebagai hegemon ekonomi dunia, seharusnya menjadi ujung tombak dalam pertarungan untuk mengakhiri dominasi dolar AS dan membebaskan mata uang dunia lainnya dari tirani.

China telah melakukan sejumlah langkah penting ke arah ini sebagai bagian dari strateginya yang terkoordinasi. Tindakan itu termasuk gerakan untuk memperkuat mata uang Yuan China dan mengubahnya menjadi mata uang global; melakukan akumulasi aset emas untuk mendukungnya; pengembangan dan pengenalan mata uang digital baru; menciptakan “petroyuan” sebagai media perdagangan minyak; mendirikan Bank Investasi Infrastruktur Asia, dengan keanggotaan 82 negara dan modal awal yang setara dengan $ 100 miliar dolar sebagai alternatif potensial bagi Bank Dunia dan IMF; dan inisiatif pengembangan infrastruktur global Silk Road yang menghubungkan Asia, Afrika, dan Amerika Selatan.

Namun China tidak ingin menghancurkan dolar dan pengaruhnya secara total atau melalui pukulan. Bukan karena tidak mampu melakukannya, tetapi karena China memiliki cadangan besar-besaran yang didominasi dolar dan investasinya sendiri, senilai sekitar tiga triliun dolar, sebagian besar dalam bentuk obligasi negara AS.

Strategi China ini ditujukan untuk mengurangi nilai dolar dan melemahkan dominasi dan pengaruhnya terhadap ekonomi dunia. Inilah salah satu sumber utama ketegangan tinggi yang saat ini terjadi antara AS dan China, yang telah membuat banyak pengamat memperkirakan bahwa perang dingin yang sedang berkecamuk di antara kedua belah pihak beresiko berubah menjadi perang yang panas, terutama menjelang perang. Pemilihan presiden AS.

Negara Arab

Nilai dolar AS bisa saja runtuh dalam satu atau dua tahun mendatang karena ketidakseimbangan struktural dalam ekonomi AS yang diperparah oleh pandemi coronavirus, salah urus manajemen yang spektakuler dari krisis ini, dan penurunan kepemimpinan global AS yang lebih luas. Steven Rich, mantan ekonom senior di bank Morgan Stanley, baru-baru ini memprediksi dollar akan turun 35% terhadap mata uang utama lainnya.

Sayangnya, hal ini akan berdampak buruk pada banyak negara Arab, terutama negara-negara penghasil minyak Teluk yang mematok mata uang mereka ke dolar AS dan menginvestasikan sebagian besar cadangan mereka – atau sisa cadangannya – dalam aset yang didominasi dolar. Hal ini berbeda dengan negara-negara Maghribi yang lebih cerdik (Maroko, Aljazair, Tunisia, Mauritania dan Libya) yang mata uangnya dipatok ke beberapa mata uang keras dan yang perdagangan luar negerinya sebagian besar terkait dengan Eropa.

Kami tidak bisa tidak mendukung upaya yang dipimpin oleh China dan Rusia ini untuk menjatuhkan dolar dan mengakhiri penyalahgunaan atas posisi dominan dollar berulang kali oleh pemerintah AS. Dollar telah menjadi senjata untuk membuat penduduk kelaparan, menghancurkan ekonomi dan menundukkan pemerintahan di banyak negara – dari Suriah, Lebanon hingga Iran, Turki dan Venezuela – yang menentang kebijakan AS dan mencoba bertindak independen darinya, terutama yang berkaitan dengan Israel.

Hegemoni global AS – secara ekonomi, politik, dan militer – untungnya sedang berkurang. Keamanan global dan tatanan keuangan baru, tidak terelakkan lagi, sedang meningkat dan miliaran orang di seluruh dunia memiliki alasan yang baik untuk menyambutnya dan berharap bahwa waktu yang lebih baik akan datang.[] Riza


Sumber

Ending the tyranny of the U.S. dollar

Posting Komentar untuk "Mengakhiri Tirani Dolar Amerika"