Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Anak-anak Umat Islam Tenggelam di Laut!



Organisasi Internasional untuk Migrasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (IOM) mengumumkan pada Kamis 12/11/2020, bahwa 74 migran tewas saat kapal mereka tenggelam di lepas pantai Libya. Dalam sebuah pernyataan, organisasi itu menyatakan bahwa "sebuah kapal tenggelam di Mediterania Tengah, yang telah merenggut nyawa setidaknya 74 migran di lepas pantai Khums, Libya." Pernyataan itu menambahkan bahwa kapal itu membawa 120 orang, termasuk wanita dan anak-anak. Penjaga Pantai dan nelayan berhasil menyelamatkan 47 orang, sementara 31 mayat telah ditemukan sejauh ini, sementara pencarian sisa korban hilang terus berlanjut. Menurut data IOM hingga Oktober lalu, sedikitnya 900 orang tenggelam di Laut Mediterania saat berusaha mencapai pantai Eropa, beberapa di antaranya karena terlambatnya operasi penyelamatan.

Di negara kaya minyak ini, ada dua kelompok yang bertikai, Khalifa Haftar dan Fayez al-Sarraj, dan pengikut mereka hanyalah boneka dari kekuatan kolonial. Negara-negara ini menghadapi keadaan di negaranya sesuai dengan kepentingan yang akan mereka capai, terlepas dari penyebaran, kemiskinan dan kerugian yang mungkin menimpa rakyatnya. Perang yang sedang berlangsung di Libya telah mendorong rakyat untuk melakukan apa yang disebut "migrasi tidak teratur", di mana ribuan pria, wanita, dan anak-anak telah terbunuh. Laut Mediterania mengeluarkan mereka sebagai mayat atau hanya tinggal nomor dalam daftar orang hilang. Setiap orang melarikan diri baik karena takut dibunuh oleh pemboman yang menghancurkan atau kelaparan karena kondisi yang memburuk, biaya hidup yang tinggi dan harga kebutuhan pokok yang tinggi. Di "perahu kematian", ribuan orang menceburkan diri ke laut, berharap untuk mencapai negara Eropa mana-pun yang mau memeluk mereka untuk menjalani kehidupan yang layak, tetapi kenyataannya bertentangan bahwa, mereka menjadi sasaran penahanan, pelecehan, eksploitasi dan perdagangan manusia. Mereka seperti seseorang yang mencari keselamatan dalam api dari panas yang menyengat! Mereka sering kembali ke negara mereka dimana mereka mengalami kekecewaan (11.000 orang lainnya telah dikirim kembali ke Libya, menurut badan PBB).

Insiden semacam itu, di mana ribuan korban tak berdosa terbunuh, berulang dari waktu ke waktu, dan penderitaan pun diperbarui. Ini adalah kecelakaan kedelapan dari kapal yang membawa migran tenggelam di perairan Mediterania, menurut IOM. (RT, 11/12/2020). Sistem macam apa yang tidak menjaga rakyat atau mengamankan hidup mereka?! Sistem apakah yang melemparkan para pemuda ke dalam neraka keputusasaan dan frustrasi untuk melarikan diri dari realitas mereka ke dunia kejahatan dan kecanduan, atau mati dengan dibakar, digantung, atau ditenggelamkan?! Wajah suram untuk sebuah tatanan dunia yang jahat yang hanya merusak kehidupan masyarakat dan membatasi hidup mereka. Kondisi dan masalah menyedihkan yang disaksikan dunia saat ini yang membebani pundak kaum muda dan para wanita di hadapan kaum pria, adalah bukti perlunya orang untuk menolak sistem yang rusak dan gagal ini dan membuangnya dari kehidupan, dan memulihkan sistem Islam yang memperbaiki urusan masyarakat dan membawa mereka keluar dari kehidupan yang sengsara dan sulit menuju kehidupan yang aman, bahagia, dan nyaman dengan aturan ketuhanan yang adil dan sempurna.

Sistem Islam adalah satu-satunya yang mampu menyediakan kebutuhan orang-orang dan mengamankan mereka melalui distribusi kekayaan yang adil. Ini adalah sistem yang menjaga individu sebagai manusia yang memiliki kebutuhan dan naluri, yang kepuasannya harus dijamin. Keputusan Penguasa Dunia untuk mengklarifikasi ini dan mengerjakan implementasinya.

Selama berabad-abad, Daulah Islam penuh dengan kejadian yang menunjukkan sejauh mana komitmennya dalam mengurus urusan rakyat dan memastikan penyediaan apa yang mereka butuhkan. Itu juga berlaku pada para pemuda, yang tidak mampu membayar biaya pernikahan, memberi para pengangguran pekerjaan. Perawatannya bahkan mencakup hewan dan burung, Daulah Islam juga mengaspal jalan dan menyebarkan biji-bijian di pegunungan.

Wahai Umat Islam dan pemuda Umat ini: Anda adalah bangsa terbaik yang Allah bawa kepada umat, jadi jangan putus asa atau berkecil hati, karena kami adalah Umat yang tidak putus asa dari rahmat Allah. Kami adalah umat yang Allah tentukan dengan kebaikan dari apa yang telah diwahyukan, dari petunjuk dan aturan yang tidak hanya mengarahkan kehidupannya dengan baik, tetapi juga kehidupan semua orang. Jadi bagaimana kita bisa menukar apa yang lebih rendah dengan yang lebih baik?! Kembalilah kepada Tuhanmu dan Sistem-Nya, yang Dia (SWT) ungkapkan kepada kekasih-Nya, Yang Terpilih, kedamaian dan doa terbaik besertanya ﷺ. Dan menyerukannya dalam memerintah, dan berdakwah dengan mereka yang berdakwah untuk melanjutkan cara hidup Islam.

وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينتَّقِينت

"Dan bersegeralah kamu mencari ampunan dari Tuhanmu dan mendapatkan surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa" [ QS. Ali-Imran: 133]

Kantor Media Pusat Muslimah Hizbut Tahrir


Kamis, 04 Rabii 'II 1442 H


19/11/2020 M.

Posting Komentar untuk "Anak-anak Umat Islam Tenggelam di Laut!"