Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Dua Bersaudara Aktivis Hizbut Tahrir Krimea, Uzeyir dan Teymur Abdullayev Ditahan dalam Satu Sel Tahanan Koloni Rusia

Uzeyir dan Teymur Abdullayev sebelum ditangkap


Salavat, Visi Muslim- Ibu dari dua tahanan politik, Dilyara Abdullayeva, pada Kamis, (22/4/2021) mengatakan di halaman Facebook-nya bahwa kedua putranya saat ini ditahan secara bersamaan di sel hukuman koloni Rusia. - Uzeyir telah berada di sana selama 10 hari, dan Teimour telah berada di sana selama setahun penuh. Putra tertuanya Uzeyir dikirim ke sel hukuman untuk kesepuluh kalinya selama masa hukumannya di lembaga pemasyarakatan ini.

Teymur Abdullayev menghubungi ibunya melalui saluran telepon penjara Zona-Telecom dan mengatakan bahwa penahanannya di sel hukuman diperpanjang hingga 7 Mei - selama 15 hari lagi. Dia meminta untuk menyampaikan ucapan selamat ulang tahun kepada kakaknya Uzeyir.

“Dia memintaku untuk tidak khawatir,” ucapnya Alhamdulillah, rahmat Allah besar, sejak hari puasa tekanan darahnya sudah kembali normal,” kata putra Dilyar Abdullayev.

Dalam panggilan telepon ke istrinya di hari yang sama, narapidana politik tersebut menyampaikan tentang kondisi penahanan di sel hukuman. Menurutnya, saat ini pemanas dimatikan dan kondisi sel tahanan menjadi dingin. Ada juga kesulitan dalam menjalankan puasa bagi umat Islam.

“Makanan diberikan sesuai jadwal, dan tidak dijadwal untuk bersahur atau berbuka. Tempat tidurnya juga masih diikat ke tembok dari pagi sampai malam, jadi dia harus menghabiskan waktu selama itu untuk berdiri,” kata sang istri usai berbincang dengan suaminya.

Muslim Krimea, Uzeyir dan Teymur Abdullaevs ditangkap pada Oktober 2016, bersama dengan tiga terdakwa lainnya dalam kasus Simferopol pertama atas keanggotaan Hizbut Tahrir. Pada 2019, berdasarkan keputusan pengadilan, para terdakwa dinyatakan bersalah berdasarkan Art. 205.5 KUHP Federasi Rusia. Kemudian mereka dipindahkan ke koloni Rusia di wilayah Republik Bashkortostan.

Pada April 2020, istri Uzeyir Abdullayev, Fera Abdullayeva menerima pemberitahuan pemindahan Uzeyir Abdullayev ke PKU IK-16 di kota Salavat.

Pada Maret 2020, keluarga mengetahui bahwa Teymur Abdullaev dipindahkan ke PKU IK No. 2 di kota Salavat dari Lembaga Pemasyarakatan Federal Rusia di Bashkortostan untuk menjalani hukumannya. Segera setelah tiba di koloni, dia dikirim ke sel hukuman. Aktivis Muslim Tatar Krimea itu dalam kondisi seperti itu selama sekitar satu tahun akibat penolakannya untuk bekerja sama dengan layanan khusus, yang sudah mengunjunginya di wilayah koloni. [] Gesang 

Posting Komentar untuk "Dua Bersaudara Aktivis Hizbut Tahrir Krimea, Uzeyir dan Teymur Abdullayev Ditahan dalam Satu Sel Tahanan Koloni Rusia"