Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Diskriminasi Rasial Meningkat di Jerman Sejak Pandemi Covid 19 Tahun 2020



Berlin, Visi Muslim- Diskriminasi rasial meningkat secara signifikan di Jerman pada tahun 2020, kata penjabat kepala Badan Anti-Diskriminasi Federal, Bernhard Franke, Selasa, (11/5/2021) di Berlin.

Jumlah kasus yang dilaporkan melonjak 78% menjadi 6.383, menurut laporan tahunan organisasi tersebut, yang dipresentasikan selama konferensi pers.

Faktor utama peningkatan tersebut sebagian besar terkait dengan pandemi virus corona, kata Franke.

Ada 1.900 kasus, di mana, misalnya, seseorang mendapatkan diskriminasi karena harus memakai masker atau harus mematuhi penutupan wilayah.

Selain itu, ada serangan verbal dan fisik terhadap orang Asia yang menjadi kambing hitam karena virus tersebut.

Terlepas dari efek virus corona, ada peningkatan substansial dalam diskriminasi berdasarkan asal etnis atau alasan rasis.

Ada 2.101 pengaduan, dibandingkan dengan 1.176 pada 2019.

Jerman telah bergulat dengan rasisme selama bertahun-tahun di tengah protes anti-Muslim, anti-Semit dan anti-pengungsi yang sedang berlangsung.

Negara itu juga menyaksikan beberapa serangan teror ekstrimis sayap kanan yang mematikan, termasuk National Socialist Underground, sebuah kelompok neo-Nazi yang mampu membunuh sebagian besar etnis Turki selama hampir satu dekade sebelum pihak berwenang menangkap kelompok tersebut.

Pada 2019, Walter Lubcke, seorang legislator regional pro-pengungsi di Partai Persatuan Demokrat Kristen Kanselir Angela Merkel, dibunuh oleh seorang ekstremis sayap kanan di luar rumahnya.

Ada juga ancaman pembunuhan sayap kanan terhadap jurnalis, politisi, seniman dan intelektual latar belakang migran dalam beberapa tahun terakhir. [] Aboe Shehnaze Kaif 

Posting Komentar untuk "Diskriminasi Rasial Meningkat di Jerman Sejak Pandemi Covid 19 Tahun 2020"