Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kehilangan Dukungan, Perdana Menteri Malaysia, Muhyiddin Yassin Nyatakan Mengundurkan Diri



Kuala Lumpur, Visi Muslim- Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin telah menyatakan mengundurkan diri Sabtu kemarin, (16/8/2021) setelah kurang dari 18 bulan berkuasa. Ia juga meminta maaf atas kekurangannya selama memimpin namun menyalahkan mereka yang "haus kekuasaan".

Muhyiddin mengakui bahwa dia telah kehilangan dukungan mayoritas untuk memerintah, membuatnya menjadi pemimpin terpendek yang memerintah negara Jiran itu.

"Saya telah mengajukan pengunduran diri saya sebagai perdana menteri dan juga untuk seluruh Kabinet ... karena saya telah kehilangan dukungan mayoritas anggota Majelis Rendah," katanya dalam pesan terakhir yang disiarkan televisi setelah bertemu raja.

“Saya mengambil kesempatan ini untuk meminta maaf… atas semua kesalahan dan kelemahan saya selama masa jabatan saya sebagai perdana menteri. Saya dan rekan-rekan Kabinet saya telah mencoba yang terbaik untuk menyelamatkan dan melindungi kehidupan... di masa krisis ini. Namun, sebagai manusia, kita pasti melakukan kesalahan, jadi saya minta maaf.”

Dia juga berharap untuk tetap bertahan sampai program vaksinasi virus corona negara itu selesai dan ekonomi telah pulih, tetapi digagalkan oleh mereka yang “haus kekuasaan”.

Kepergian Muhyidddin menjerumuskan salah satu negara muslim di Asia Tenggara itu ke dalam krisis baru di tengah wabah COVID-19 yang semakin memburuk. Para pemimpin politik sudah mulai berdesak-desakan untuk posisi puncak, dengan wakilnya, Ismail Sabri, menggalang dukungan untuk menggantikan Muhyiddin dan menjaga pemerintahan tetap utuh.

Didalam Istana, Sultan Abdullah Sultan Ahmad Shah, menerima pengunduran diri Muhyiddin dan mengangkatnya sebagai perdana menteri sementara sampai penggantinya ditemukan, sesuai dengan konstitusi.

Sultan Abdullah mengatakan pemilihan baru bukanlah pilihan karena banyak bagian negara yang zona merah COVID-19 dan fasilitas kesehatan tidak memadai.

Dia mengimbau masyarakat untuk tetap tenang dan berharap agar gejolak politik yang mengganggu penyelenggaraan negara akan segera diselesaikan.

Peran raja sebagian besar bersifat seremonial di Malaysia, tetapi dia menunjuk orang yang dia yakini memiliki dukungan mayoritas di Parlemen sebagai perdana menteri.

Pengunduran diri Muhyiddin terjadi di tengah meningkatnya kemarahan publik atas apa yang secara luas dianggap sebagai penanganan pandemi yang buruk oleh pemerintahnya. Malaysia memiliki salah satu tingkat infeksi dan kematian per kapita tertinggi di dunia, dengan kasus harian menembus 20.000 bulan ini meskipun keadaan darurat tujuh bulan dan penguncian (lockdown) telah dilakukan sejak Juni untuk mengatasi krisis.

Aliansi tiga partai yang merupakan blok oposisi terbesar telah mencalonkan pemimpinnya, Anwar Ibrahim, sebagai kandidat.

Tetapi blok tersebut memiliki kurang dari 90 anggota parlemen, kurang dari 111 yang dibutuhkan untuk mendapatkan dukungan mayoritas. Hal itu juga kurang dari 100 anggota parlemen yang diyakini mendukung Muhyiddin.

Pesaing lainnya termasuk Wakil Perdana Menteri Ismail yang berasal dari UMNO, tetapi tidak jelas apakah kesepakatan dapat dicapai dan apakah raja akan menerimanya.

Media lokal mengatakan calon lain yang memungkinkan adalah Razaleigh Hamzah, seorang pangeran berusia 84 tahun yang merupakan mantan menteri keuangan. Razaleigh, seorang anggota parlemen UMNO, dipandang sebagai calon netral yang bisa menyatukan faksi-faksi yang bertikai di UMNO.

Sementara itu, mantan Perdana Menteri Mahathir Mohamad, 96, telah menyerukan agar dewan pemulihan nasional dibentuk dan dipimpin oleh para profesional untuk menyelesaikan krisis ekonomi dan kesehatan negara itu.

Muhyiddin mengambil alih kekuasaan pada Maret 2020 setelah memprakarsai runtuhnya pemerintahan reformis Mahathir yang memenangkan pemilihan 2018.

Dia menarik partai Bersatu-nya untuk bergandengan tangan dengan koalisi pimpinan UMNO yang telah memimpin Malaysia sejak kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1957, tetapi digulingkan pada tahun 2018 karena skandal keuangan bernilai miliaran dolar. Mahathir tiba-tiba mengundurkan diri untuk memprotes rencana Bersatu untuk bekerja dengan pemerintah sebelumnya.

Pemerintahan Muhyiddin tidak stabil karena UMNO tidak senang bermain-main dengan partai yang lebih kecil.

Muhyiddin telah menghentikan Parlemen selama berbulan-bulan pada tahun lalu untuk menopang dukungan. Dia kembali menangguhkan Parlemen pada Januari dan memerintah dengan peraturan tanpa persetujuan legislatif di bawah keadaan darurat virus corona yang berakhir 1 Agustus. [] Nilufar Babayigit/Khusnul Khatimah 

Posting Komentar untuk "Kehilangan Dukungan, Perdana Menteri Malaysia, Muhyiddin Yassin Nyatakan Mengundurkan Diri"