Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Asia Tengah Menolak Apa yang disebut “Hari Kemenangan”

 


Berita:

Uzbekistan tidak berencana untuk mengadakan parade militer pada tanggal 9 Mei tahun ini, – kata wakil kepala departemen utama pendidikan dan ideologi Kementerian Pertahanan Uzbekistan Oybek Mamadaliyev. Seperti yang dikatakan oleh Mamadaliyev, tanggal 9 Mei di Uzbekistan bukanlah “Hari Kemenangan”, tetapi “Hari Kenangan dan Kehormatan”. Mamadaliev juga menekankan bahwa hanya acara yang didedikasikan untuk menghormati orang tua yang akan diadakan di hari itu, kata Radio Ozodlik.

Komentar:

Patut dicatat bahwa apa yang disebut sebagai “Parade Kemenangan” tidak diadakan di Uzbekistan baik tahun lalu atau tahun sebelumnya dengan dalih pandemi.

Pada saat yang sama, Kementerian Pertahanan Kazakhstan juga mengumumkan sebelumnya bahwa mereka tidak akan mengadakan parade militer tradisional pada tanggal 9 Mei bulan depan. Departemen menjelaskan keputusan untuk tidak mengadakan parade militer untuk menghemat dana anggaran.

Kyrgyzstan juga mengumumkan penolakannya untuk mengadakan parade militer pada tanggal 9 Mei tahun ini. Pihak berwenang negara tersebut melaporkan bahwa pada hari ini sebuah pertemuan untuk memperingati orang yang telah wafat akan diadakan dan akan berlangsung prosesi “Resimen Abadi.”

Jadi, terlepas dari ketergantungan kolonial negara-negara kawasan pada Rusia, rezim-rezim di negara-negara ini secara serius mulai mempersiapkan berbagai skenario perkembangan peristiwa, yang memungkinkan jatuhnya Rusia sebagai kekuatan regional dalam waktu dekat.

Ingatlah bahwa parade tradisional tanggal 9 Mei digunakan hari ini oleh Moskow sebagai simbol ideologis dan politik dari bekas kebesaran Soviet Rusia; pada hari ini Kremlin menyusun demonstrasi senjatanya, memaksa koloninya di Asia Tengah untuk juga mengadakan parade itu, dan untuk menekankan status mereka.

Ditulis untuk Kantor Media Pusat Hizbut Tahrir oleh Mohammad Mansur
==========
https://www.hizb-ut-tahrir.info/en/index.php/2017-01-28-14-59-33/news-comment/23091.html

Posting Komentar untuk "Asia Tengah Menolak Apa yang disebut “Hari Kemenangan”"