Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Turki dan Israel Sepakat untuk Memperkuat dan Menormalisasi Hubungan

 


Turki dan Israel telah sepakat untuk memperkuat dan menormalisasi hubungan saat kunjungan kunjungan Menlu Turki ke Israel.

Pertemuan itu merupakan kunjungan pertama menteri luar negeri Turki ke Israel selama hampir 15 tahun.

“Kami sepakat untuk membawa sinergi baru dalam hubungan bilateral di banyak bidang dan membangun mekanisme yang berbeda mulai sekarang,” kata Mevlut Cavusoglu pada konferensi pers bersama dengan rekan sejawatnya dari Israel Yair Lapid di Yerusalem Barat pada hari Rabu.

Cavusoglu mengatakan volume perdagangan Turki-Israel melampaui $8 miliar tahun lalu dan angka kuartal pertama tahun ini “sangat menjanjikan.” “Kami bertekad untuk meningkatkan volume perdagangan dan kerja sama ekonomi yang saling menguntungkan,” ujarnya.

Dia menambahkan bahwa Istanbul adalah kota paling populer bagi turis Israel, dengan mengatakan: “Jadi, kami berharap dapat menerima lebih banyak turis Israel di berbagai bagian Turki.”

Lapid mengatakan Israel dan Turki meluncurkan kerangka kerja baru untuk memperkuat hubungan bilateral di berbagai tingkatan, termasuk di bidang ekonomi.

Dia berkata: “kami setuju untuk meluncurkan kembali komite ekonomi bersama kami, dan mulai melakukan perjanjian penerbangan sipil baru antara kedua negara kami.”

Dia menyebut dialog itu “telah menghasilkan dan jujur” untuk “memulai kerangka kerja baru untuk meningkatkan hubungan kita yang akan bermanfaat tidak hanya bagi kita, tetapi juga anak-anak kita selama bertahun-tahun yang akan datang.”

Sebelumnya pada hari itu, Cavusoglu mengunjungi Museum Peringatan Holocaust “Yad Vashem” di Yerusalem Barat, dan meletakkan karangan bunga di aula museum.

Dia memulai perjalanannya kemarin mengunjungi Ramallah dan bertemu dengan Ketua Otoritas Palestina (PA) Mahmoud Abbas dan Menteri Luar Negeri Riyad al-Maliki.

Dia berusaha meyakinkan rakyat Palestina bahwa “dukungan kami untuk perjuangan Palestina sepenuhnya independen dari hubungan kami dengan Israel.”

Dalam pertemuannya dengan al-Maliki, Turki dan PA menandatangani serangkaian kesepakatan terkait kerja sama ekonomi.

Dalam salah satu kesepakatan, Turki setuju mendanai pembangunan kawasan industri. Perjanjian lain yang berkaitan dengan pertanian, pendidikan dan perdagangan.

Setelah pertemuan, Cavusoglu diminta oleh wartawan untuk mengomentari bentrokan baru-baru ini antara pasukan Israel dan Palestina. Dia mengatakan bentrokan itu telah “mengganggu Turki,” menambahkan: “Penting bagi semua Muslim bahwa kesucian dan status Al-Aqsa dilindungi.”

Cavusoglu menegaskan kembali dukungan Turki untuk solusi dua negara, dan berbicara menentang tindakan sepihak.

Salah satu agenda utama pertemuan Lapid-Cavusoglu adalah pemulihan duta besar di Kedutaan Besar Turki di Tel Aviv dan Kedutaan Besar Israel di Ankara.

Isu lain dalam agenda adalah kemungkinan adanya jalur pipa Israel-Turki untuk mengekspor gas alam ke Eropa.

Proses peningkatan hubungan diplomatik Israel-Turki dimulai tahun lalu dengan serangkaian panggilan telepon antara Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden Israel yang baru terpilih, Issac Herzog. Hal itu diikuti kunjungan Herzog ke Turki awal tahun ini.

Analis Israel berspekulasi bahwa melemahnya posisi Turki terhadap Israel adalah bagian dari upaya mereka untuk memulihkan hubungan dengan AS. Cavusoglu mengunjungi AS pekan lalu dan bertemu dengan Menteri Luar Negeri Antony Blinken, di mana mereka berdua berkomitmen untuk “memperdalam kerja sama bilateral.”

Secara historis, Israel dan Turki memiliki hubungan dekat. Turki adalah negara Muslim pertama yang mengakui Israel pada tahun 1949.

Sampai awal 2000-an Israel dan Turki menikmati kerjasama keamanan dan intelijen yang kuat, termasuk Israel memasok mereka dengan UAV canggih.

Dari 2010 hingga 2021, perdagangan antara kedua negara tumbuh dari $3,4 miliar per tahun menjadi $8,1 miliar per tahun. Tahun lalu, produk senilai sekitar $6,1 miliar dijual ke Israel, sementara produk senilai $1,9 miliar dibeli dari negara tersebut.

Posting Komentar untuk "Turki dan Israel Sepakat untuk Memperkuat dan Menormalisasi Hubungan"